.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Wednesday, April 18, 2018

15 Motivasi Kehidupan



1. "Jangan sekali-kali kita meremehkan sesuatu perbuatan baik walaupun hanya sekadar senyuman."

2. "Dunia ini umpama lautan yang luas. Kita adalah kapal yang belayar di lautan telah ramai kapal karam didalamnya.. andai muatan kita adalah iman, dan layarnya takwa, nescaya kita akan selamat dari tersesat di lautan hidup ini"

 3. "Hidup tak selalunya indah tapi yang indah itu tetap hidup dalam kenangan"

4. "Setiap yang kita lakukan biarlah jujur kerana kejujuran itu terlalu penting dalam sebuah kehidupan. Tanpa kejujuran hidup sentiasa menjadi mainan orang"

5. "Dalam kerendahan hati ada ketinggian budi. Dalam kemiskinan harta ada kekayaan jiwa. Dalam kesempitan hidup ada kekuasaan ilmu"

6. "Ikhlaslah menjadi diri sendiri agar hidup penuh dengan ketenangan dan keamanan. Hidup tanpa pegangan ibarat buih-buih sabun. Bila-bila masa ia akan pecah"

7. "Kegagalan dalam kemuliaan lebih baik daripada kejayaan dalam kehinaan. Memberi sedikit dengan ikhlas pula lebih mulia dari memberi dengan banyak tapi diiringi dengan riak"

 8. "Tidak ada insan suci yang tidak mempunyai masa lampau dan tidak ada insan yang berdosa yang tidak mempunyai masa depan"

9. "Kata-kata yang lembut dapat melembutkan hati yang lebih keras dari batu.Tetapi kata-kata yang kasar dapat mengasarkan hati yang lunak seperti sutera"

10. "Keikhlasan itu umpama seekor semut hitam di atas batu yang hitam di malam yang amat kelam. Ianya wujud tapi amat sukar dilihat"

11. "Hidup memerlukan pengorbananan. Pengorbanan memerlukan perjuangan. Perjuangan memerlukan ketabahan. Ketabahan memerlukan keyakinan. Keyakinan pula menentukan kejayaan. Kejayaan pula akan menentukan kebahagiaan."

12. "Kita sentiasa muda untuk melakukan dosa tetapi tidak pernah tua untuk bertaubat"
 13. "Gantungkan azam dan semangatmu setinggi bintang di langit dan rendahkan hatimu serendah mutiara di lautan"

 14. "Setiap mata yang tertutup belum bererti ia tidur. Setiap mata terbuka belum bererti ia melihat"

 15. "Jadikan dirimu bagai pohon yang rendang di mana insan dapat berteduh."

Andai Masa Boleh Dibeli



Di sebuah negeri, ada seorang anak yang hidup dalam sebuah keluarga bahagia. Tetapi dia tidak pernah mensyukuri kebahagiaan hidupnya itu. Dia sering mengganggu dan menimbulkan kemarahan orang lain.

Salah satu sifat buruknya ialah menganggap remeh sesuatu perkara dan suka bertangguh. Apabila disuruh meminta maaf atas perlakuan buruknya kepada orang lain, anak itu selalu berkata, "Ahh.. tidak mengapa, esok lusa boleh minta maaf."

Setelah umurnya meningkat, anak ini mula bersekolah. Dia bahagia apabila mendapat ramai kawan di sekolah. Tetapi dia tidak pernah mensyukuri kebahagiaan itu. Dia menganggap semua itu adalah perkara biasa yang sewajarnya diperolehinya.

Suatu hari, dia berkelahi dengan teman baiknya. Walaupun dia tahu perbuatan itu salah, tetapi anak ini tidak pernah mengambil inisiatif untuk meminta maaf dan berbaik-baik semula dengan teman baiknya itu. Alasan yang sering diberikannya ialah, "Ahh.. tidak mengapa, esok lusa boleh minta maaf."

Bagaimanapun, sekali sekala dia rindukan teman-temannya. Namun dia tidak pernah menghubungi mereka atau sering lewat membalas panggilan teman-temannya itu.

Dia selalu berkata, "Ahh.. aku letih, besok sahajalah aku hubungi mereka." Keadaan ini sebenarnya tidak mengganggu hidupnya kerana dia masih mempunyai rakan-rakan sepejabat yang boleh diajak keluar dan berhibur. Waktu pun berlalu, dia lupa sama sekali untuk menelefon teman-temannya.

Setelah dia berkahwin dan mempunyai anak, dia terus bekerja keras untuk membahagiakan keluarganya. Dia tidak pernah lagi membeli bunga untuk isterinya., ataupun mengingat hari ulang tahun isteri dan juga hari perkahwinan mereka.

Kadang-kadang dia berasa bersalah dan ingin menyatakan kepada isterinya "Aku Cintakan Kamu," tapi dia tidak pernah melakukannya. Alasannya, "tidak apa... esok lusa pasti aku menyatakan."

Dia juga tidak pernah sempat meraikan pesta hari jadi anak-anaknya. Anak-anak mula menjauhinya. Suatu hari, berlaku kemalangan dan isterinya cedera parah. Waktu itu dia sedang bermesyuarat. Ketika sampai di hospital, isterinya sedang bertarung dengan maut.

Sebelum sempat dia berkata, "Aku Cintakan Kamu," isterinya menghembuskan nafas terakhir. Remuk hatinya dan dia mula mendekati anak-anaknya. Tetapi baharu disedarinya, anak-anaknya tidak mahu berkomunikasi dengannya.

Anak-anaknya kini sudah dewasa dan mempunyai kehidupan dan keluarga sendiri. Tidak ada yang mempedulikannya lagi kerana sebelum ini dia sendiri tidak pernah mempunyai masa untuk anak-anak.

Dia pindah ke rumah jagaan orang tua yang menyediakan layanan baik dengan wang simpanannya. Wang itu sebenarnya hendak digunakan untuk bercuti ke tempat-tempat menarik di luar negara selepas persaraannya.

Tetapi semua wang itu kini terpaksa digunakan untuk pembiayaannya di rumah jagaan orang tua itu. Sejak itu sehingga dia meninggal, hanya ada orang tua dan jururawat yang menjaganya.

Dia kini merasa sangat kesepian, perasaan yang tidak pernah dirasakan sebelum ini. Ketika di saat akhir nyawanya dia memanggil jururawat dan berkata, "jika waktu boleh kubeli, aku rela menukarkan semua hartaku untuk mendapatkannya, walaupun hanya beberapa saat sahaja."

Tetapi sayangnya semua sudah terlambat. Dan dia meninggal dengan linangan air mata dipipinya.

Dimana Ada Kemahuan, Disitu Ada Jalan.



Suatu masa dahulu, ada seorang raja bernama Bruch. Sudah enam kali baginda memimpin pasukan tenteranya menentang musuh, namun setiap kali bertempur, pasukannya tewas. Baginda terpaksa melarikan diri ke dalam hutan. Baginda sendiri terpaksa bersembunyi di sebuah pondok buruk di dalam hutan itu. Suatu hari ketika sedang tidur, hujan lebat melanda hutan itu. Air hujan mengalir dari atap pondok yang bocor dan menitis ke atas mukanya.

Raja ini terbangun dari tidurnya. Ketika itu dia segera terkenang nasib malangnya yang gagal dalam setiap pertempuran walaupun bala tenteranya telah mencuba sedaya upaya untuk mengalahkan musuh. Semakin baginda memikirkan hal ini, hatinya semakin pedih dan hampir putus asa. Baginda mendongak dan secara tiba-tiba terpandang seekor labah-labah sedang bekerja keras mengait sarangnya di atas kayu alang kepala tempat baginda tidur itu.

Bruch memerhati dengan tekun gerak-geri labah-labah itu. Baginda menghitung sudah enam kali labah-labah itu cuba menyambung salah satu hujung 'benang' ke kayu yang berada di seberangnya. Walaupun labah-labah itu mencuba dengan sedaya upayanya, benang itu gagal disambung ke kayu berkenaan. Setiap kali benang itu cuba dikaitkan ke kayu tersebut, ia terputus.

"Kasihan sungguh makhluk kecil ini" kata Bruch.

"Sepatutnya kamu menyerah sahaja!"

Baginda merasakan tidak ada harapan sedikitpun bagi labah-labah itu mengaitkan benang tersebut ke kayu berkenaan. Tetapi, di luar jangkaannya, walaupun sudah enam kali gagal dalam percubaannya mengaitkan hujung benang tersebut, labah-labah itu tidak pernah putus asa atau berhenti mencuba.

Dengan sisa-sisa tenaga yang ada, labah-labah itu mencuba lagi untuk kali ketujuh dan kali ini dia berjaya! Melihat keadaan itu, Bruch kagum dengan semangat labah-labah itu dan lupa kepada nasib dirinya. Baginda berdiri dan menarik nafas panjang. Lalu, dengan lantang berteriak, "Aku juga akan bertempur lagi untuk kali yang ketujuh!"

Bruch akhirnya benar-benar mendapat kembali semangatnya. Dia segera mengumpul dan melatih bala tenteranya yang masih ada. Tanpa membuang masa, baginda mengatur strategi dan menggempur lagi pertahanan musuh. Dengan segala daya upaya dan semangat kental serta perjuangan yang tidak pernah menyerah kalah, akhirnya baginda berjaya menewaskan pasukan musuh dan berjaya merampas kembali negaranya.

Moral:

Jangan mudah menyerah kepada keadaan. Apabila kita terus berusaha, tidak ada suatu perkara pun yang mustahil kita peroleh. DI MANA ADA KEMAHUAN, DI SITU ADA JALAN.

Ilmu lebih manfaat jika dikongsi




Abu dan Baba ialah dua orang pemancing hebat yang sering mendapat banyak ikan setiap kali memancing. Pernah satu ketika, ketika kedua-duanya sedang memancing, datang 10 pemancing lain memancing berdekatan mereka. Seperti biasa, mereka mendapat ikan yang cukup banyak, sedangkan 10 pemancing tadi hanya melihat dengan cemburu dan mampu menggigit jari sahaja kerana tidak mendapat seekor ikan pun.

Kesemua 10 pemancing itu kemudiannya ingin belajar daripada mereka rahsia dan teknik memancing yang baik. Tetapi abu nampak seperti kurang senang dengan permintaan pemancing-pemancing itu. Sebaliknya Baba menunjukkan sikap berbeza. Dia bersedia menjelaskan teknik dan rahsia memancing kepada 10 pemancing tersebut dengan satu syarat.

Kesemua pemancing itu mesti memberikannya seekor ikan jika mereka berjaya mendapat 10 ekor ikan. Tetapi jika kurang daripada 10 ekor ikan, mereka tidak perlu memberinya apa-apa. Setelah syarat itu dipersetujui, Baba mengajar mereka teknik dan rahsia terbaik memancing. Tidak sampai 2 jam, kebanyakan pemancing-pemancing itu mendapat sekurang-kurangnya sebakul ikan.

Secara tidak langsung, Baba juga mendapat keuntungan daripada kejayaan pemancing-pemancing itu menaikkan banyak ikan. Selain mendapat 'bonus' ikan daripada pemancing yang dibimbingnya, Baba juga mendapat 10 orang kawan baru. Sementara rakannya Abu yang agak kedekut ilmu, tidak mendapat keuntungan sebesar keuntungan Baba yang pemurah dan tidak lokek ilmu untuk dikongsi dengan orang lain.

Moral:

Kisah di atas menunjukkan bahawa ilmu pengetahuan akan lebih bermanfaat jika diamalkan dan dikongsi bersama. Tindakan itu selain menjadikan kita lebih menguasai ilmu, juga mendapat keuntungan daripada segi kewangan, hubungan sosial dan lain-lain.

"Jika anda membantu lebih ramai orang untuk mencapai impiannya, impian anda juga akan tercapai." kata Zig Ziglar, seorang pakar motivasi terkenal Amerika Syarikat.

Bentuk bantuan tidak semestinya wang ringgit, ilmu dan sebagainya. Tetapi juga dalam bentuk kasih sayang, perihatin, kejujuran, motivasi, bimbingan dan sebagainya yang termampu diberikan. Kebiasaan berkongsi seperti itu selain memudahkan kita memperluas jalinan hubungan sosial, juga dapat membangunkan keyakinan diri kerana merasa kehidupan kita lebih bererti.

Kegagalan Kerana Malas Belajar




Pada suatu hari, ada seorang tua yang sekian lama bertapa di dalam sebuah gua ingin membina sebuah rumah. Selama ini, dia hidup dalam sebuah gua yang kecil. Perkara pertama yang dilakukannya ialah turun ke kaki gunung untuk membeli alat pemotong kayu di kedai peralatan di pekan terdekat.

"Saya ingin pindah dari gua dan membina rumah sendiri dari kayu," katanya dengan bangga kepada pemilik kedai tersebut. Lalu dia menyambung, "Jadi saya perlu alat pemotong kayu yang paling baik, tiada masalah berapa pun harganya."

Pemilik kedai itu segera menuju ke gudang penyimpanan barang dan kembalai dengan sebuah mesen gergaji yang nampak kuat dan berkilat. "Ini alat pemotong yang terbaik di pasaran," kata pekedai itu.

"Dengan alat ini awak mampu menebang kayu seperti pisau memotong mentega. Saya jamin dengan alat pemotong kayu ini, pekerjaan memotong dan menebang kayu yang memakan waktu sebulan, boleh diselesaikan dalam satu hari sahaja. Jika tidak, saya kembalikan wang," ujarnya lagi.

Orang tua itu sangat tertarik dengan penjelasan pemilik kedai peralatan itu tadi. Lalu dia membeli gergaji tersebut dan kembali semula ke gua tempat dia bertapa.

Sebulan kemudian, ketika pekedai itu sibuk menguruskan kedai, dia mendengar suara teriakan orang tua itu, "Hai orang muda, saya datang untuk memulangkan alat pemotong kayu ini. Tolong kembalikan wang saya seperti yang awak janjikan dahulu."

Pemilik kedai itu memandang wajah orang tua tadi. Dia terkejut melihat penampilan orang tua itu yang tidak terurus. Orang tua itu kelihatan seperti tidak tidur berminggu-minggu. Kelihatan bekas tompok-tompok darah dan peluh pada pakaiannya. Nampak seperti dia bekerja keras setengah mati.

"Apa sudah jadi dengan pak cik? Wajah pak cik kelihatan cengkung dan tidak bermaya," tanya pekedai itu terkejut.

Dengan sisa-sisa kekuatan yang ada padanya, orang tua itu mengangkat mesin gergaji itu ke atas meja. Sambil merungut-rungut, dia berkata, "Alat pemotong kayu apa yang kau jual ni?

"Kau kata alat ini mampu menebang pokok dalam sehari sahaja. Saya sudah gunakan alat pemotong ini selama 30 hari, tetapi kerja saya belum selesai juga. Seperti yang engkau janjikan, tolong pulangkan wang saya."

Pekedai itu hairan dan meminta maaf sambil berkata, "Tentu!!! janji harus ditepati. Tetapi biar saya periksa dahulu alat ini. Mungkin ada yang tidak kena." Lalu pekedai itu menarik tali yang ada pada gergaji dan mesin itu berbunyi, "brrrrr!!!"

Disebabkan terkejut dengan bunyi enjin yang kuat itu, orang tua itu terpelanting ke belakang meja. Dia merasakan seolah-olah bunyi peluru yang keluar dari mesin itu. Lalu dia berteriak kepada pekedai itu, "bunyi apakah itu???"

Moral

Seringkali kegagalan bukan disebabkan kurangnya kemampuan atau usaha kita melakukan sesuatu. Kadang-kadang kegagalan disebabkan sedikitnya pengetahuan yang kita miliki. Kita telah menjadi orang yang sangat tidak mahu belajar sesuatu.

Pandangan Positif Terhadap Kehidupan




Ada seorang lelaki tua yang hidup sederhana di sebuah kampung. Pada suatu hari dia melihat pokok betik di hadapan rumahnya telah berbuah dua biji dan sedang masak menguning. Buah-buah betik itu sudah sedia untuk dipetik. Lelaki tua itu bercadang untuk memetik buah itu keesokan harinya. Bagaimananpun, pagi esoknya dia mendapati sebiji daripada buah betik itu hilang dicuri orang.

Lelaki tua itu begitu sedih melihat keadaan itu sehingga menimbulkan rasa hairan kepada isterinya.

"Takkanlah hanya kerana sebiji betik hilang, abang bersedih sedemikian rupa?" ujar isterinya.

"Bukan itu yang abang sedihkan," jawab lelaki tua itu.

"Abang sedang memikirkan bagaimana sukarnya pencuri untuk mengambil buah betik ketika itu. Dia perlu datang senyap-senyap di tengah malam agar tidak diketahui orang"

"Itu belum lagi usaha untuk memanjatnya. Pokok betik itu tinggi dan buahnya jauh di atas. Tentu pencuri itu terpaksa bekerja keras untuk memetik buah betik itu," ujarnya.

Sehubungan itu, kata lelaki tua berkenaan, dia akan meletakkan tangga di bawah pokok betik itu supaya apabila pencuri itu datang semula malam nanti, dia tidak perlu bersusah payah lagi untuk mengambil baki sebiji lagi buah betik itu.

Bagaimanapun, ketika bangun tidur pagi esoknya, lelaki tua itu mendapati buah betik yang berbaki sebiji itu masih ada dan tangga pada batang pokok betik itu juga seperti tidak terusik. Lelaki itu cuba bersabar dan berharap pencuri tersebut akan datang lagi pada sebelah malam nanti. Tetapi apabila menjelang pagi, dia mendapati buah betik itu masih ada di tempatnya.

Pada sebelah petangnya lelaki tua itu dikunjungi seorang tetamu yang membawa dua biji buah betik besar ditangannya. Dia belum pernah melihat tetamu itu sebelum ini. Setelah berbual-bual, tetamu itu dengan kesal bahawa dialah yang mencuri buah betik lelaki itu.

"Sebenarnya" kata tetamu itu,

"Pada malam berikutnya, saya ingin mencuri baki sebiji lagi buah betik itu. Tetapi apabila saya menemukan tangga di pokok betik itu, saya sedar dan insaf. Sejak itu saya bertekad tidak akan mencuri lagi.

"Oleh itu, saya pulangkan betik tersebut dan sebagai menebus kesalahan, saya hadiahkan sebiji lagi buah betik yang saya beli di pasar untuk tuan," katanya.

RENUNGAN:

Hikmah yang boleh diambil daripada kisah tersebut ialah tentang keikhlasan, kesabaran, kebajikan dan pandangan positif terhadap kehidupan.

Mampukah kita bersikap positif ketika kita kehilangan sesuatu yang amat disayangi. Mampukah kita bersikap ikhlas dengan mencari sisi baiknya dan melupakan sakitnya sesuatu 'musibah'.

"Sesungguhnya manusia itu sangat ingkar, tidak berterima kasih kepada Tuhannya dan sesungguhnya manusia itu menyaksikan (sendiri) keingkarannya dan sesungguhnya dia sangat bakhil kerana cintanya kepada hartanya."

Berbuat Baiklah Dengan Semua Orang




Bertahun-tahun lalu, pada suatu malam hujan lebat, seorang lelaki tua dan isterinya masuk ke sebuah lobi hotel di Philadelphia. Mereka cuba mencari tempat berteduh daripada hujan lebat ketika itu. Pasangan ini mendekati meja penyambut tetamu untuk bertanyakan bilik di hotel itu.

"Dapatkah anda memberikan kami sebuah bilik di sini?" tanya si suami.

Penyambut tetamu itu, seorang lelaki yang ramah dengan senyuman memandang pasangan itu dan menjelaskan bahawa ada tiga persidangan besar sedang berlangsung di bandar itu.

"Semua bilik kami telah penuh," kata penyambut tetamu itu.

"Tetapi saya tidak akan membiarkan pasangan yang baik seperti anda keluar kehujanan pada pukul satu dinihari. Mungkin anda mahu tidur di bilik saya?

"Tidak terlalu bagus, tetapi cukup untuk membuat anda tidur dengan selesa malam ini."

Ketika pasangan itu kelihatan ragu-ragu, penyambut tetamu itu memujuk, "Jangan khuatir tentang saya. Saya baik-baik sahaja," kata penyambut tetamu itu. Akhirnya pasangan itu bersetuju.

Pagi itu ketika mahu keluar dari hotel, lelaki tua itu berkata kepada penyambut tetamu, "Anda seperti seorang pengurus yang baik dan seharusnya menjadi pemilik hotel terbaik di Amerika. Mungkin suatu hari nanti saya akan membina sebuah hotel untuk anda."

Penyambut tetamu itu memandang ke arah mereka dan tersenyum. Mereka bertiga tertawa. Ketika pasangan ini dalam perjalanan, mereka sependapat bahawa penyambut tetamu itu seorang yang sangat membantu dan sukar untuk mencari orang sebaik itu.

Dua tahun kemudian, disaat penyambut tetamu tadi hampir lupa tentang kejadian itu, dia telah menerima surat daripada lelaki tua tersebut. Surat itu telah mengingatkan dia semula kejadian pada malam hujan lebat dua tahun lalu.Di dalam surat itu juga disertakan tiket penerbangan pergi balik ke New York. Lelaki tua itu meminta penyambut tetamu itu untuk datang mengunjunginya.

Kemudian, lelaki tua itu berjumpa dengan penyambut tetamu tadi di suatu jalan di kota besar itu dan  menunjukkan sebuah bangunan baharu yang berdiri megah di situu.

"Itu," kata lelaki tua itu, "adalah hotel yang baharu sahaja saya bina untuk kamu uruskan."

"Kamu pasti bergurau," jawab si penyambut tetamu tadi.

"Saya jamin yang saya tidak bergurau," kata leaki tua itu dengan tersenyum lebar.

Nama lelaki tua itu ialah William Waldorf Astor, dan bangunan megah tersebut adalah bentuk asal hotel Waldorf-Astoria.

Penyambut tetamu yang kemudian menjadi pengurus pertama adalah George Charlse Boldt. Dia tidak akan melupakan kejadian yang membawanya menjadi pengurus salah satu jaringan hotel paling berprestij di dunia.

Pantun Pembangunan Bangsa
















Rumah kecil tiang seribu
Rumah besar tiang sebatang
Kecil – kecil ditimang ibu
Sudah besar ditimang gelombang

Jika dilurut padi masak
Jatuh ke tanah berderai-derai
Kalau takut dilambung ombak
Jangan berumah di tepi pantai.

Terbitlah fajar menjelang subuh
Murai berkicau terang cuaca
Kalau tanaman sudi  tumbuh
Masakan bumi tidak terima.

Buat bangsal di Pulau Daik
Menahan taut sambil mengilau
Kalau asal benih yang baik
Jatuh ke laut menjadi pulau.

Orang  Jawa menanam kapas
Orang Eropah menanam anggur
Jangan ketawa pelepah di atas
Melihat pelepah bawah yang gugur

Anak rusa lari ke pekan
Mati ditembak datuk penghulu
Tiada kuasa menangkap dahan
Menangkap ranting cuba dahulu

Sunday, March 18, 2018

Pesanan Buat Hati



Biar orang kata kita tak pandai.
Biar orang kata kita tak hebat.
Biar orang kata kita tak baik.

Sebab kita tahu siapa diri kita yang sebenar.

Kelebihan seseorang bukan untuk ditunjuk atau dibanggakan, kerana semua ini hanyalah pinjaman semata-mata.

Perkara yang paling bahaya adalah apabila orang tegur kesalahan kita, kita kata, kita betul dan orang dipersalahkan.

Kalau rasa ego kita tinggi, lebih baik diam dan muhasabah diri.
Adakah kita buat perkara yang betul atau tak?

Jangan terlalu sensitif.
Ini soal diri sendiri.
Jangan terlalu alah dengan teguran.
Fikirkan perkara positif.

Kita pandang rendah kepada orang.
Kita pandang serong kepada orang.
Kita pandang bukan-bukan fasal orang.

Pernah tak kita fikir, apa pandangan orang kepada kita?

Apabila orang memuji, kita patut berasa malu, bukan berasa riyak dan bangga diri.

Orang yang memuji itu baru melihat satu kebaikan kita, tetapi dia masih belum melihat 99 keburukan kita.

Semuanya kerana Allah tutup aib kita.

Walaupun orang kata manusia tak boleh lari daripada kesilapan, tetapi kita boleh mengejar kebaikan.

Kekuatan Dalam Diri



Jika sebiji telur dipecahkan oleh kekuatan dari luar, maka kehidupan di  dalamnya akan berakhir. Tetapi, jika sebiji telur dipecahkan oleh kekuatan dari dalam, maka kehidupan baru akan lahir.

Jadi hal-hal besar selalu bermula dari dalam diri bukan dari luar.

Allah tidak pernah menjanjikan ... Langit itu selalu biru ... Bunga selalu mekar ... Matahari selalu bersinar ...

Tetapi ketahuilah bahawa Allah selalu memberi hikmah di setiap cubaan ... jawapan di setiap doa ...

Jangan pernah menyerah ... Life is so beautiful ...

Jika hidup itu perjalanan ... maka nikmatilah ...

Jika hidup adalah tentangan ... maka hadapilah ...

Jika hidup adalah anugerah ... maka terimalah ...

Jika hidup adalah tugas ... maka selesaikanlah ...

Jika hidup adalah cita-cita ... maka capailah ...

Jika hidup adalah peluang ... maka ambillah..

Satu hal yang membuat kita bahagia adalah Cinta Allah.

Satu hal yang membuat kita hancur adalah Putus Asa.

Satu hal yang membuat kita maju adalah Ikhtiar.

Satu hal yang membuat kita kuat adalah Doa.

Semoga dipermudahkan oleh Allah segala urusan kita hari ini dan hari seterusnya.

Apa yg ada pada garisan pendek?



Seorang Guru membuat garisan sepanjang 1m di papan tulis, lalu berkata; "Ana-anak, cuba pendekkan garisan ini!"_

Anak murid pertama keluar ke depan, ia menghapus 20 cm dari garisan itu menjadi 80 cm.

Guru mempersilakan anak murid ke 2. Ia pun melakukan hal yang sama, sekarang garisannya tinggal 60 cm.

Murid ke 3 & ke 4 pun  ke depan dn melakukan hal yang sama, hingga garisan itu tinggal 20 cm.


Terakhir, seorang murid yang bijak  ke depan. Ia tidak mengurangi garisan yang sudah tinggal 20 cm, namun membuat garisan baru sepanjang 120 cm, lebih panjang dr garisan yg pertama.

Sang Guru menepuk bahunya; "Kamu memang bijak, untuk membuat garisan itu menjadi pendek, tidak perlu menghapusnya, cukup membuat garisan lain yg lebih panjang, maka garisan pertama akan menjadi lebih pendek dengan sendirinya.

Untuk menjadi yang terbaik tidak perlu menjatuhkan, menyingkirkan atau menghina pihak lain. Cukup lakukan kebaikan yang lebih baik secara konsisten.

Biarkan waktu yang akan membuktikan kualiti kita.

Permata akan tetap bersinar meskipun terpendam dalam lumpur yang gelap."

SEMBILAN TANDA ORANG MATANG.



1. Kita berhenti menilai dan menghukum orang lain, tetapi fokus untuk merubah diri sendiri.

2. Kita boleh menerima orang lain seadanya. Kita faham makna perbezaan pendapat. Tidak perlu taksub.

3. Kita berani "melepaskan" kenangan lama yg pahit. Tidak berdendam dan simpan dalam hati.

4. Kita berhenti mengharap dan meminta dari orang, tetapi mula memberi. Biar sedikit kita memberi, tetapi jangan pernah meminta.

5. Kita melakukan sesuatu, hanya untuk mendapat ikhlas. Melakukan sesuatu bukan untuk mendapat nilaian, pujian dan pengiktirafan orang. Tidak tersinggung bila dikeji, dikutuk dan dihina orang.

6. Kita berhenti menunjuk kepandaian, kehebatan dan mula mengakui kepandaian, kebaikan dan kehebatan orang lain.

7. Kita berhenti membandingkan nasib kita dgn nasib orang lain. Kita membandingkan nasib diri kita yg semalam. Kita berdamai dengan diri sendiri. Tidak iri, dengki dan sakit hati melihat kelebihan orang lain.

8. Kita boleh bezakan "kehendak" dan "keperluan", lalu mengutamakan keperluan dari kehendak .

9. Kita berhenti meletakkan nilai kebahagian pada kebendaan. Kita lebih menikmati "rasa kopi" dari menikmati "cantiknya cawan".

Antara petunjuk yang kita sudah mencapai 9 tahap sahsiah di atas ialah kita tidak ada niat lagi mahu menunjuk diri kitalah yang terbaik.  Sebaliknya, hati kita memandu minda untuk mahu berbuat kebaikan. Niat mahu berkasih sayang dan beramal kebajikan.

Friday, March 9, 2018

Kisah Tiga Budak Hitam



Tiga orang budak hitam berjalan-jalan di atas pasir di persisiran sebuah pantai. Tiba-tiba seorang dari mereka tertendang sebiji botol. Beliaupun mengambil botol tersebut. Botol tersebut tertutup rapat dengan penutup gabus. Kesemua mereka kehairanan dan tertanya-tanya apa yang ada di dalam botol tersebut. Lalu salah seorang dari mereka pun membukanya. Terbuka sahaja botol tersebut, keluarlah seekor jin yang amat besar.

Jin tersebut ketawa-terbahak-bahak lalu berkata " Siapakah engkau hai manusia yang telah membebaskan aku? Aku telah terkurung dalam botol ini selama 20 tahun. Dalam masa terkurung aku telah bersumpah akan menyempurnakan 3 hajat sesiapa yang membebaskan aku dari botol ini.. Nah! Sekarang kamu semua pintalah apa-apa, akan aku tunaikan permintaanmu"

Ketiga-tiga budak hitam itu mulanya terkejut tetapi bergembira apabila jin tersebut menawarkan untuk menunaikan permintaan mereka. Jin pun berkata kepada budak yang pertama, " Pintalah!" Budak hitam pertama pun berkata . "Tukarkanlah aku menjadi putih supaya aku kelihatan cantik" Jin pun menunaikan permintaannya. Lalu budak itu pun menjadi putih. Jin pun berkata kepada budak hitam kedua,"Pintalah!".

Budak hitam kedua pun berkata ." Tukarkanlah aku menjadi putih dan kelihatan cantik, lebih putih dan cantik daripada budak yang pertama". Jin pun menunaikan permintaannya. Lalu budak itu pun menjadi putih dan cantik lebih daripada budak yang pertama. Jin pun berkata
kepada budak hitam ketiga, "Pintalah!". Budak hitam ketiga pun berkata ."Tukarkanlah aku menjadi putih dan kelihatan cantik, lebih putih dan cantik daripada budak yang pertama dan kedua".

Jin pun berkata. " Tidak, permintaan itu tidak dapat aku perkenankan. Pintalah yang lain..." Budak hitam ketiga kehairanan dan terfikir-fikir apa yang mahu dipintanya.

Setelah lama berfikir, budak hitam ketiga pun berkata " Kalau begitu, aku pinta kau hitamkan kembali rakan aku yang dua orang itu" Lalu jin pun tunaikan permintaannya. Kembalilah asal hitam kedua-duanya. Jin pun berlalu dari situ dan ketiga-tiga mereka tercengang-cengang dan tidak memperolehi sesuatu apa pun.

Moral:
Sikap dengki, cemburu dan irihati seringkali bersarang di hati manusia. Manusia tidak suka melihat orang lain lebih dari mereka dan mengharapkan mereka lebih dari orang lain. Mereka juga suka melihat nikmat orang lain hilang. Sikap ini sebenarnya pada akhirnya merugikan manusia sendiri.