.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Saturday, August 25, 2018

Merdeka Menuntut Setia


Sebut pasal kemerdekaan, teringat pada saya pesan seorang elders bahawa tiada gunanya bercakap pasal kemerdekaan jika tiada wujud setia dalm diri terhadap maksud kemerdekaan negara ini. Namun untuk menwujudkan erti kesetiaan sebenarnya ini pula, diri sendiri perlulah merdeka dahulu. Diri akan merdeka jika pemikiran kita telah mengamalkan erti merdeka. Apa kata kita renungi lirik dalam lagu di bawah ini yang simply titled Setia ...


Demi negara yang tercinta
Di curahkan bakti penuh setia
Demi raja yang disanjung tinggi
Kesetiaan tak berbelah bagi

Kepada pemimpin kepada rakyat
Khidmat diberi penuh taat
Sama bekerja sama berusaha
Setia berkhidmat untuk semua

Rela berkorban apa saja
Amanah bangsa tetap dijaga
Kami berikrar penuh setia
Untuk agama, bangsa dan negara




Salam Merdeka!


Tuesday, August 21, 2018

Usaha Kerja Haji Pertama Rasulullah s.a.w. selepas Hijrah ke Madinah.



Ada sesuatu yang tidak saya ambil peduli tentang signifikannya usaha Kerja Haji Rasulullah s.a.w. yang pertama bersama para sahabat Baginda selepas Hijrah ke Madinah. Ingin saya tuliskan disini apa yang saya faham tentang signifikannya kisah sejarah ini.


Semuanya bermula dengan satu mimpi Rasulullah s.a.w. selepas perang Khandak di mana beliau melihat dalam mimpi bahawa Baginda dan para sahabat Baginda pergi mengerjakan Haji dalam keadaan aman. Berdasarkan mimpi tersebut, Rasulullah s.a.w. mengajak para sahabat Baginda pergi mengerjakan Haji. Para sahabat Baginda yang terkenal dengan sifat ‘Aku Dengar maka Aku Turut’ itu pun tanpa teragak-agak terus mengikuti seruan Rasulullah s.a.w.

Disini ada sesuatu yang perlu kita fahami tentang manusia, semua manusia itu punya perasaan. Perasaan yang tidak ditadbir dengan betul bakal menghuru-harakan hidup. Dalam kata lain, jangan main-main dengan perasaan ini kerana betapa kuatnya pengaruh perasaan terhadap diri.

Para sahabat Rasulullah s.a.w. juga merupakan manusia. Mereka juga punya perasaan. Perlu diingatkan bagaimana perasaan para sahabat selepas berperang dengan Quraish Makkah dan sekutunya dalam Perang Khandak. Semestinya perasaan mereka menjadi cemas atau takut bila diajak pergi mengerjakan Haji kerana dengan pergi mengerjakan Haji di Makkah, mereka seolah-olah menyerah diri kepada musuh utama mereka iaitu Quraish Makkah tanpa sebarang senjata. (Bila pergi mengerjakan Haji, mana mungkin dibenarkan membawa senjata).

Boleh dibayangkan bagaimana perasaan takut dan gerun semestinya menyelubungi diri mereka. Walaupun berbagai perasaan takut dan gerun timbul, para sahabat Rasulullah s.a.w. tetap menuruti seruan Rasulullah s.a.w. Ditambah pula, para sahabat ini bukannya orang senang. Semestinya mereka perlu mengorbankan banyak sumber mereka untuk mengikuti kerja Haji ini. Disinilah kita perlu ‘salute’ dengan kesan kepimpinan Rasulullah s.a.w. terhadap para sahabat baginda.   

Berkat dari kesan tarbiyah (coaching) Rasulullah s.a.w. ke atas para sahabat, mereka mampu menangani perasaan diri mereka yang berkecamuk untuk rela bersama dengan Rasulullah s.a.w. mengerjakan Haji. Ini bukan satu perkara yang kecil tetapi sangat besar ertinya terutamanya dalam konteks kepimpinan.

Cuba kita kaitkan kisah sejarah Rasulullah s.a.w. ini dengan keadaan kepimpinan yang ada pada ketika ini. Berapa ramai pemimpin masakini yang mampu mencapai tahap yang dicapai oleh Rasulullah s.a.w. ini dalam membina pengikut yang rela setia demi satu tujuan walaupun perasaan mereka berkecamuk?

Tak ada kot!

Selamat Menyambut Hari Raya Haji. Maaf Zahir Batin.

Wednesday, August 8, 2018

Antara Berkata dan Bercakap





Jika kamu banyak berkata
Di situ banyak membuat dusta
Jika kamu banyak bercakap
Tanda fikiran kuranglah lengkap

Jika kamu banyak berkata
Kejahilan kamu terang dan nyata
Jika kamu banyak bercakap
Kejahilan kamu mudah tersingkap

Jika kamu banyak berkata
Di situ banyak yang sengketa
Jika kamu banyak bercakap
Kamu sendiri masuk perangkap

Jika kamu banyak berkata
Janji palsu senang dicipta
Jika kamu banyak bercakap
Kata mengata banyak diungkap

Sunday, August 5, 2018

Antara Legasi Bisnes dan Keuntungan Bisnes




Dewasa ini, dengan masa yang bergerak begitu pantas, kelihatan segalanya mahu dicapai dengan segera. Perkara ini sangat jelas dalam dunia bisnes. Mana tidaknya, dengan setiap industri melalui banyak kesan disruptif terutamanya dari kesan teknologi terkini yang mampu menghubungkan banyak perkara, menyebabkan lanskap bisnes sangat cepat berubah. (Revolusi Industri 4.0)

Dalam keadaan dunia bisnes sebegini rupa, kedengaran juga ramai pemimpin bisnes menekankan manusia itu punya nilai yang perlu dipegang agar kekal relevan dalam bisnes yang diceburi.

Dua keadaan ini sebenarnya merupakan satu dilema dalam dunia bisnes. Seolah-olah satu keadaan mengajak kita agar mempercepatkan rentak kita dan satu keadaan lagi mengajak kita agar memperlahankan  rentak kita.

Bagaimana kita memahami atau merungkai dilema ini?

Bila kita berbicara menekankan soal  nilai dalam bisnes, kita semestinya perlu menghubungkan nilai bisnes kita dengan legasi yang mahu kita tinggalkan. Legasi disini bermaksud apa saja perkara yang mahu kita bina menerusi bisnes kita  agar urusan dunia dan akhirat manusia itu jadi lebih berkualiti dan kita laksanakan ini semua kerana Tuhan. (Semestinya orang yang mentadbir bisnes ini sngat jelas mengapa Tuhan menghantar beliau ke mukabumi ini). 

Dengan mempunyai legasi sebegini rupa, barulah mudah untuk membina nilai dalam bisnes yang kita ceburi. Selanjutnya kita juga menekankan peri penting membina untung dalam bisnes kerana untung itu dilihat sebagai tenaga yang memastikan bisnes kita terus wujud bagi membina legasi yang dihajati. (Rajah 1)

Sekiranya satu bisnes itu tidak mempunyai legasi yang jelas, kemungkinan besar bisnes tersebut akan semata-mata bertumpu untuk membuat keuntungan sahaja. Legasi, itu pun jika wujud, kian lama akan kian luput dari tumpuan bisnes tersebut (Rajah 2)

Apa beza antara Rajah 1 dan Rajah 2? Bezanya macam langit dan bumi.

Rajah 1 menjanjikan satu bisnes yang berwawasan jauh disamping tidak lupa menekankan soal untung bagi memastikan kelestarian bisnes dalam berusaha mencapai legasi bisnes. Walau besar mana pun badai datang melanda, dengan izin Tuhan, bisnes tersebut akan mampu bertahan dan berkembang.

Sebaliknya Rajah 2 mendedahkan bisnes kepada tahap ‘stress’ yang bukan kecil. Sedikit kecelaruan dalam bisnes akan mampu menggugat kestabilan bisnes.

Selepas memahami kedua-dua keadaan bisnes berdasarkan Rajah 1 dan Rajah 2 ini, mari sama-sama kita muhassabah bisnes kita. Selama ini, bisnes kita berkiblat kepada corak Rajah 1 atau Rajah 2? 

Mungkin ada yang mengatakan bukan senang untuk berfikiran seperti yang dianjurkan oleh Rajah 1 terutama dalam keadaan bisnes tertekan, tetapi saya yakin dari pengalaman masing-masing dalam dunia bisnes, pengalaman masing-masing akan bersetuju bahawa cara terbaik untuk kekal relevan dalam bisnes ialah dengan berpandangan seperti Rajah 1.

Pilihan Di Tangan Saya!

(Persoalan di atas dapat dibantu oleh 'Konsultansi Budaya Juara', satu konsultansi membina budaya juara dalam organisasi)

Thursday, August 2, 2018

Quotes for August 2018 Part 1










The Reluctant Master


Kisah seorang tukang buat pisau yang sudahnya menjadi seorang pakar walau pada mulanya beliau terpaksa melakukan kerja ini disebabkan oleh circumstances hidupnya. Namun, itulah hidup. Adakah dalam perjalanan hidup kita sendiri, pernah seperkara sebegini mengetuk pintu hati kita? Sudahnya, apa yng telah kita lakukan bila ianya datang mengetuk? Sama-sama kita renungkan ... 



Tuesday, July 10, 2018

Defying Gravity.


Video ini sebenarnya merupakan satu cerita simbolik tentang kehidupan. Ramai manusia terlalu terikut dengan mindset yang diwujudkan oleh dirinya sendiri sehingga lupa bahawa dirinya mampu melakukan lebih daripada apa yng ditentukan oleh mindsetnya. Persoalannya selepas menerima kesedaran ini, adakah kita masih mahu terperuk dalam mindset yang lama? Pilihan di Tangan Saya!





Perjuangan Belum Selesai


Sesungguhnya tidak ada yang lebih menyayat hati
Dari melihat bangsaku dijajah
Tidak ada yang lebih menyedihkan
dari membiarkan bangsaku dihina
Air mata tiada ertinya
Sejarah silam tiada maknanya
Sekiranya bangsa tercinta terpinggir
Dipersenda dan dilupakan

Bukan kecil langkah wira bangsa
Para pejuang kemerdekaan
Bagi menegakkan kemuliaan
Dan darjat bangsa
Selangkah bererti mara
Mengharung sejuta dugaan
Biarkan bertatih
asalkan langkah itu yakin dan cermat
bagi memastikan negara
merdeka dan bangsa terpelihara
air mata sengsara
mengiringi setiap langkah bapa-bapa kita

Tugas kita bukan kecil
Kerana mengisi kemerdekaan
Rupanya lebih sukar dari bermandi
Keringat dan darah menuntutnya
Lagi pula apalah ertinya kemerdekaan
Kalau bangsaku asyik mengia
Dan menidakkan,
Mengangguk dan membenarkan,
Kerana sekalipun bangganya negara
kerana makmur dan mewahnya
bangsaku masih melata
dan meminta-minta di negaranya sendiri

Bukan kecil tugas kita
Meneruskan perjuangan kemerdekaan kita
Kerana rupanya selain memerdekakan,
Mengisi kemerdekaan jauh lebih sengsara

Bangsaku bukan kecil hati dan jiwanya
Bukankah sejak zaman berzaman
Mereka menjadi pelaut, pengembara
Malah penakluk terkemuka?
Bukankah mereka sudah mengembangkan sayap
Menjadi pedagang dan peniaga
Selain menjadi ulama dan ilmuwan terbilang
Bukankah bangsaku pernah mengharung
Samudera menjajah dunia yang tak dikenal
Bukankah mereka pernah menjadi
wira serantau yang tidak mengenal erti takut dan kematian.
Di manakah silapnya?
Sehingga bangsa ku berasa kecil dan rendah diri.
Apakah angkara penjajah lalu bangsaku mulai melupakan kegemilangan silam membina empayar.

Tugas kita belum selesai rupanya
Bagi memartabat dan memuliakan bangsa
kerana hanya bangsa yang berjaya
akan sentiasa dihormati
Rupanya masih jauh dan berliku jalan kita
Bukan sekadar memerdeka dan mengisinya
tetapi mengangkat darjat dan kemuliaan
buat selama-lamanya
Hari ini, jalan ini pasti semakin berliku
Kerana masa depan belum menjanjikan syurga
Bagi mereka yang lemah dan mudah kecewa

Perjuangan kita belum selesai
Kerana hanya yang cekal dan tabah
Dapat membina mercu tanda
Bangsanya yang berjaya.

Interview With A King





Quotes for August 2018 Part 2










Melayu - Usman Awang


Melayu itu orang yang bijaksana
Nakalnya bersulam jenaka
Budi bahasanya tidak terkira
Kurang ajarnya tetap santun
Jika menipu pun masih bersopan
Bila mengampu bijak beralas tangan.

Melayu itu berani jika bersalah
Kecut takut kerana benar,
Janji simpan di perut
Selalu pecah di mulut,
Biar mati adat
Jangan mati anak.

Melayu di tanah Semenanjung luas maknanya:
Jawa itu Melayu,
Bugis itu Melayu
Banjar juga disebut Melayu,
Minangkabau memang Melayu,
Keturunan Acheh adalah Melayu,
Jakun dan Sakai asli Melayu,
Arab dan Pakistani, semua Melayu
Mamak dan Malbari serap ke Melayu
Malah muaalaf bertakrif Melayu

Dalam sejarahnya
Melayu itu pengembara lautan
Melorongkan jalur sejarah zaman
Begitu luas daerah sempadan
Sayangnya kini segala kehilangan

Melayu itu kaya falsafahnya
Kias kata bidal pusaka
Akar budi bersulamkan daya
Gedung akal laut bicara

Malangnya Melayu itu kuat bersorak
Terlalu ghairah pesta temasya
Sedangkan kampung telah tergadai
Sawah sejalur tinggal sejengkal tanah sebidang mudah terjual

Meski telah memiliki telaga
Tangan masih memegang tali
Sedang orang mencapai timba.
Berbuahlah pisang tiga kali
Melayu itu masih bermimpi

Walaupun sudah mengenal universiti
Masih berdagang di rumah sendiri.
Berkelahi cara Melayu
Menikam dengan pantun
Menyanggah dengan senyum
Marahnya dengan diam
Merendah bukan menyembah
Meninggi bukan melonjak.

Watak Melayu menolak permusuhan
Setia dan sabar tiada sempadan
Tapi jika marah tak nampak telinga
Musuh dicari ke lubang cacing
Tak dapat tanduk telinga dijinjing
Maruah dan agama dihina jangan
Hebat amuknya tak kenal lawan

Berdamai cara Melayu indah sekali
Silaturrahim hati yang murni
Maaf diungkap senantiasa bersahut
Tangan diulur sentiasa bersambut
Luka pun tidak lagi berparut

Baiknya hati Melayu itu tak terbandingkan
Selagi yang ada sanggup diberikan
Sehingga tercipta sebuah kiasan:
“Dagang lalu nasi ditanakkan
Suami pulang lapar tak makan
Kera di hutan disusu-susukan
Anak di pangkuan mati kebuluran”

Bagaimanakah Melayu abad dua puluh satu
Masihkan tunduk tersipu-sipu?
Jangan takut melanggar pantang
Jika pantang menghalang kemajuan;
Jangan segan menentang larangan
Jika yakin kepada kebenaran;
Jangan malu mengucapkan keyakinan
Jika percaya kepada keadilan

Jadilah bangsa yang bijaksana
Memegang tali memegang timba
Memiliki ekonomi mencipta budaya
Menjadi tuan di negara Merdeka