.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Wednesday, May 23, 2018

Kelebihan Air Zam-Zam




The Qur'an - A Very Serious Book for Those Who Have Knowledge.




Lowe Farm B&B


Ada something yang quirky bila saya lihat B&B seperti Lowe Farm B&B ini. Memang menarik!



Don't Beat Yourself!




Human Creation



Giethoorn



Keisuke Tanaka - Bijaknya Beliau Memelihara Solat




Renungan Untuk Mei 2018










Ubah Hidup Anda



Tanya diri anda, apa anda mahu capai dalam hidup ini?

Apa anda mahu capai dalam minggu ni juga dalam bulan ini?

Jika tiada, ketahuilah bahawa itu tandanya hidup anda tidak banyak berubah. Anda akan selalu merasa bosan.

Andai kata anda selalu merasa bosan, itu petanda jelas anda seseorang yang tidak mempunyai matlamat.

Buatlah sesuatu.

Letakkanlah matlamat kemudian kejar matlamat itu.

Anda mungkin seorang yang bekerja, seorang pelajar, mungkin juga seorang suri rumah ataupun mungkin juga seorang isteri ataupun seorang suami.

Anda mungkin seorang ahli sukan, mungkin juga seorang ahli perniagaan, mungkin juga seorang eksekutif.

Dalam setiap peranan kita, terdapat hal-hal yang kita perlu perbaiki.

Kita perlu perbaiki sikap, kata-kata, perangai kita, mindset, tidakan dan respon kita terhadap sekeliling.

Dari situlah anda boleh dapat idea apa yang akan jadi matlamat anda.

Apabila kita tahu apa kita mahu capai, kita akan berusaha. Bila sudah berjaya capai, hidup kita akan berubah.

Jika tiada apa kita mahu capai maka hidup kita tidak akan berubah. Masih ditakuk lama.

Jika masih ada masalah, akibatnya masalah itu tidak akan selesai. Kita akan makin terperap di dalamnya.

Sunday, April 22, 2018

Journey To Nowhere – Utara Semenanjung


Sebelum ini, selalu tergerak di hati untuk merasai satu perjalanan yang tidak di rancang. Satu perjalanan yang arahnya hanya ditentukan pada saat-saat akhir sahaja. Dalam perjalanan itu, aku akan bermalam di tempat di mana akhirnya hari itu dalam perjalanan pada hari itu. Aku mahu alami itu semua kerana aku tidak termahu terikat dengan ruang akiviti dan masa.

Hasrat ini tercapai pada minggu lepas. Aku ajak isteri aku menemani aku. Syukur, isteri aku setuju dengan cadangan aku itu. Masih aku ingat, semasa aku mula menghidup enjin kereta pagi itu, destinasi perjalanan itu masih tidak aku ketahui. Apa yang aku tahu, arah perjalanan itu adalah ke utara semenanjung.

Apa yang aku rasai ketika itu? Aku rasa gembira, aku rasa teruja, aku rasa dalam satu pengembaraan. Yang pastinya aku rasa bersemangat dan bertenaga walhal aku sedar sebelum ini, aku memang sedang berada dalam  kemelut perasaan yang sangat tidak bermaya. Aku tanam niat untuk benar-benar sedut segala pengalaman yang bakal terhidang.

Dan itulah sebenarnya aku lakukan sepanjang 3 hari 2 malam mengembara ke utara semenanjung. Foto-foto di bawah ini merupakan antara kenangan dan pengalaman yang aku alami …











Apa yang aku pelajari dari perjalanan ini?  Sesungguhnya memang banyak. Apa yang mampu aku tuliskan disini ialah seperti berikut. 

Pertama, jika aku mahu mencari idea baru, pergilah mengembara sebentar. Tinggalkan persekitaran rutin aku itu sebentar. Memang mujarab. Kedua, jika mahu pertingkatkan mutu hubungan dengan orang lain, pergilah mengembara dengan mereka sebentar. Dengan izin Tuhan, hubungan itu akan makin segar. 

Ketiga, aku ambil kesempatan perjalananan ini untuk memahami, merenung dan mengamal satu konsep hidup seperti rajah di bawah ini. Terus terang, dapat aku rasakan betapa berkuasa dan mujarab konsep ini kepada kehidupan.




Terima kasih Allah atas peluang dan ruang untuk alami perjalanan ini. Moga ada kesempatan lain untuk alami Journey To Nowhere Part 2.

Wednesday, April 18, 2018

15 Motivasi Kehidupan



1. "Jangan sekali-kali kita meremehkan sesuatu perbuatan baik walaupun hanya sekadar senyuman."

2. "Dunia ini umpama lautan yang luas. Kita adalah kapal yang belayar di lautan telah ramai kapal karam didalamnya.. andai muatan kita adalah iman, dan layarnya takwa, nescaya kita akan selamat dari tersesat di lautan hidup ini"

 3. "Hidup tak selalunya indah tapi yang indah itu tetap hidup dalam kenangan"

4. "Setiap yang kita lakukan biarlah jujur kerana kejujuran itu terlalu penting dalam sebuah kehidupan. Tanpa kejujuran hidup sentiasa menjadi mainan orang"

5. "Dalam kerendahan hati ada ketinggian budi. Dalam kemiskinan harta ada kekayaan jiwa. Dalam kesempitan hidup ada kekuasaan ilmu"

6. "Ikhlaslah menjadi diri sendiri agar hidup penuh dengan ketenangan dan keamanan. Hidup tanpa pegangan ibarat buih-buih sabun. Bila-bila masa ia akan pecah"

7. "Kegagalan dalam kemuliaan lebih baik daripada kejayaan dalam kehinaan. Memberi sedikit dengan ikhlas pula lebih mulia dari memberi dengan banyak tapi diiringi dengan riak"

 8. "Tidak ada insan suci yang tidak mempunyai masa lampau dan tidak ada insan yang berdosa yang tidak mempunyai masa depan"

9. "Kata-kata yang lembut dapat melembutkan hati yang lebih keras dari batu.Tetapi kata-kata yang kasar dapat mengasarkan hati yang lunak seperti sutera"

10. "Keikhlasan itu umpama seekor semut hitam di atas batu yang hitam di malam yang amat kelam. Ianya wujud tapi amat sukar dilihat"

11. "Hidup memerlukan pengorbananan. Pengorbanan memerlukan perjuangan. Perjuangan memerlukan ketabahan. Ketabahan memerlukan keyakinan. Keyakinan pula menentukan kejayaan. Kejayaan pula akan menentukan kebahagiaan."

12. "Kita sentiasa muda untuk melakukan dosa tetapi tidak pernah tua untuk bertaubat"
 13. "Gantungkan azam dan semangatmu setinggi bintang di langit dan rendahkan hatimu serendah mutiara di lautan"

 14. "Setiap mata yang tertutup belum bererti ia tidur. Setiap mata terbuka belum bererti ia melihat"

 15. "Jadikan dirimu bagai pohon yang rendang di mana insan dapat berteduh."

Andai Masa Boleh Dibeli



Di sebuah negeri, ada seorang anak yang hidup dalam sebuah keluarga bahagia. Tetapi dia tidak pernah mensyukuri kebahagiaan hidupnya itu. Dia sering mengganggu dan menimbulkan kemarahan orang lain.

Salah satu sifat buruknya ialah menganggap remeh sesuatu perkara dan suka bertangguh. Apabila disuruh meminta maaf atas perlakuan buruknya kepada orang lain, anak itu selalu berkata, "Ahh.. tidak mengapa, esok lusa boleh minta maaf."

Setelah umurnya meningkat, anak ini mula bersekolah. Dia bahagia apabila mendapat ramai kawan di sekolah. Tetapi dia tidak pernah mensyukuri kebahagiaan itu. Dia menganggap semua itu adalah perkara biasa yang sewajarnya diperolehinya.

Suatu hari, dia berkelahi dengan teman baiknya. Walaupun dia tahu perbuatan itu salah, tetapi anak ini tidak pernah mengambil inisiatif untuk meminta maaf dan berbaik-baik semula dengan teman baiknya itu. Alasan yang sering diberikannya ialah, "Ahh.. tidak mengapa, esok lusa boleh minta maaf."

Bagaimanapun, sekali sekala dia rindukan teman-temannya. Namun dia tidak pernah menghubungi mereka atau sering lewat membalas panggilan teman-temannya itu.

Dia selalu berkata, "Ahh.. aku letih, besok sahajalah aku hubungi mereka." Keadaan ini sebenarnya tidak mengganggu hidupnya kerana dia masih mempunyai rakan-rakan sepejabat yang boleh diajak keluar dan berhibur. Waktu pun berlalu, dia lupa sama sekali untuk menelefon teman-temannya.

Setelah dia berkahwin dan mempunyai anak, dia terus bekerja keras untuk membahagiakan keluarganya. Dia tidak pernah lagi membeli bunga untuk isterinya., ataupun mengingat hari ulang tahun isteri dan juga hari perkahwinan mereka.

Kadang-kadang dia berasa bersalah dan ingin menyatakan kepada isterinya "Aku Cintakan Kamu," tapi dia tidak pernah melakukannya. Alasannya, "tidak apa... esok lusa pasti aku menyatakan."

Dia juga tidak pernah sempat meraikan pesta hari jadi anak-anaknya. Anak-anak mula menjauhinya. Suatu hari, berlaku kemalangan dan isterinya cedera parah. Waktu itu dia sedang bermesyuarat. Ketika sampai di hospital, isterinya sedang bertarung dengan maut.

Sebelum sempat dia berkata, "Aku Cintakan Kamu," isterinya menghembuskan nafas terakhir. Remuk hatinya dan dia mula mendekati anak-anaknya. Tetapi baharu disedarinya, anak-anaknya tidak mahu berkomunikasi dengannya.

Anak-anaknya kini sudah dewasa dan mempunyai kehidupan dan keluarga sendiri. Tidak ada yang mempedulikannya lagi kerana sebelum ini dia sendiri tidak pernah mempunyai masa untuk anak-anak.

Dia pindah ke rumah jagaan orang tua yang menyediakan layanan baik dengan wang simpanannya. Wang itu sebenarnya hendak digunakan untuk bercuti ke tempat-tempat menarik di luar negara selepas persaraannya.

Tetapi semua wang itu kini terpaksa digunakan untuk pembiayaannya di rumah jagaan orang tua itu. Sejak itu sehingga dia meninggal, hanya ada orang tua dan jururawat yang menjaganya.

Dia kini merasa sangat kesepian, perasaan yang tidak pernah dirasakan sebelum ini. Ketika di saat akhir nyawanya dia memanggil jururawat dan berkata, "jika waktu boleh kubeli, aku rela menukarkan semua hartaku untuk mendapatkannya, walaupun hanya beberapa saat sahaja."

Tetapi sayangnya semua sudah terlambat. Dan dia meninggal dengan linangan air mata dipipinya.

Dimana Ada Kemahuan, Disitu Ada Jalan.



Suatu masa dahulu, ada seorang raja bernama Bruch. Sudah enam kali baginda memimpin pasukan tenteranya menentang musuh, namun setiap kali bertempur, pasukannya tewas. Baginda terpaksa melarikan diri ke dalam hutan. Baginda sendiri terpaksa bersembunyi di sebuah pondok buruk di dalam hutan itu. Suatu hari ketika sedang tidur, hujan lebat melanda hutan itu. Air hujan mengalir dari atap pondok yang bocor dan menitis ke atas mukanya.

Raja ini terbangun dari tidurnya. Ketika itu dia segera terkenang nasib malangnya yang gagal dalam setiap pertempuran walaupun bala tenteranya telah mencuba sedaya upaya untuk mengalahkan musuh. Semakin baginda memikirkan hal ini, hatinya semakin pedih dan hampir putus asa. Baginda mendongak dan secara tiba-tiba terpandang seekor labah-labah sedang bekerja keras mengait sarangnya di atas kayu alang kepala tempat baginda tidur itu.

Bruch memerhati dengan tekun gerak-geri labah-labah itu. Baginda menghitung sudah enam kali labah-labah itu cuba menyambung salah satu hujung 'benang' ke kayu yang berada di seberangnya. Walaupun labah-labah itu mencuba dengan sedaya upayanya, benang itu gagal disambung ke kayu berkenaan. Setiap kali benang itu cuba dikaitkan ke kayu tersebut, ia terputus.

"Kasihan sungguh makhluk kecil ini" kata Bruch.

"Sepatutnya kamu menyerah sahaja!"

Baginda merasakan tidak ada harapan sedikitpun bagi labah-labah itu mengaitkan benang tersebut ke kayu berkenaan. Tetapi, di luar jangkaannya, walaupun sudah enam kali gagal dalam percubaannya mengaitkan hujung benang tersebut, labah-labah itu tidak pernah putus asa atau berhenti mencuba.

Dengan sisa-sisa tenaga yang ada, labah-labah itu mencuba lagi untuk kali ketujuh dan kali ini dia berjaya! Melihat keadaan itu, Bruch kagum dengan semangat labah-labah itu dan lupa kepada nasib dirinya. Baginda berdiri dan menarik nafas panjang. Lalu, dengan lantang berteriak, "Aku juga akan bertempur lagi untuk kali yang ketujuh!"

Bruch akhirnya benar-benar mendapat kembali semangatnya. Dia segera mengumpul dan melatih bala tenteranya yang masih ada. Tanpa membuang masa, baginda mengatur strategi dan menggempur lagi pertahanan musuh. Dengan segala daya upaya dan semangat kental serta perjuangan yang tidak pernah menyerah kalah, akhirnya baginda berjaya menewaskan pasukan musuh dan berjaya merampas kembali negaranya.

Moral:

Jangan mudah menyerah kepada keadaan. Apabila kita terus berusaha, tidak ada suatu perkara pun yang mustahil kita peroleh. DI MANA ADA KEMAHUAN, DI SITU ADA JALAN.

Ilmu lebih manfaat jika dikongsi




Abu dan Baba ialah dua orang pemancing hebat yang sering mendapat banyak ikan setiap kali memancing. Pernah satu ketika, ketika kedua-duanya sedang memancing, datang 10 pemancing lain memancing berdekatan mereka. Seperti biasa, mereka mendapat ikan yang cukup banyak, sedangkan 10 pemancing tadi hanya melihat dengan cemburu dan mampu menggigit jari sahaja kerana tidak mendapat seekor ikan pun.

Kesemua 10 pemancing itu kemudiannya ingin belajar daripada mereka rahsia dan teknik memancing yang baik. Tetapi abu nampak seperti kurang senang dengan permintaan pemancing-pemancing itu. Sebaliknya Baba menunjukkan sikap berbeza. Dia bersedia menjelaskan teknik dan rahsia memancing kepada 10 pemancing tersebut dengan satu syarat.

Kesemua pemancing itu mesti memberikannya seekor ikan jika mereka berjaya mendapat 10 ekor ikan. Tetapi jika kurang daripada 10 ekor ikan, mereka tidak perlu memberinya apa-apa. Setelah syarat itu dipersetujui, Baba mengajar mereka teknik dan rahsia terbaik memancing. Tidak sampai 2 jam, kebanyakan pemancing-pemancing itu mendapat sekurang-kurangnya sebakul ikan.

Secara tidak langsung, Baba juga mendapat keuntungan daripada kejayaan pemancing-pemancing itu menaikkan banyak ikan. Selain mendapat 'bonus' ikan daripada pemancing yang dibimbingnya, Baba juga mendapat 10 orang kawan baru. Sementara rakannya Abu yang agak kedekut ilmu, tidak mendapat keuntungan sebesar keuntungan Baba yang pemurah dan tidak lokek ilmu untuk dikongsi dengan orang lain.

Moral:

Kisah di atas menunjukkan bahawa ilmu pengetahuan akan lebih bermanfaat jika diamalkan dan dikongsi bersama. Tindakan itu selain menjadikan kita lebih menguasai ilmu, juga mendapat keuntungan daripada segi kewangan, hubungan sosial dan lain-lain.

"Jika anda membantu lebih ramai orang untuk mencapai impiannya, impian anda juga akan tercapai." kata Zig Ziglar, seorang pakar motivasi terkenal Amerika Syarikat.

Bentuk bantuan tidak semestinya wang ringgit, ilmu dan sebagainya. Tetapi juga dalam bentuk kasih sayang, perihatin, kejujuran, motivasi, bimbingan dan sebagainya yang termampu diberikan. Kebiasaan berkongsi seperti itu selain memudahkan kita memperluas jalinan hubungan sosial, juga dapat membangunkan keyakinan diri kerana merasa kehidupan kita lebih bererti.