.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Friday, October 19, 2018

Doa Pagi Jumaat





Wahai Tuhan yang Maha Agong dan Maha Mengetahui,
DariMu datangnya pasang surut lautan jiwaku,
Sebentar tenang,
Tetapi sering gelora tak menentu,

Wahai Tuhanku,
tunjukkanlah aku,
Jalan-jalan menuju keredhaanMu,
Jalan-jalan yang lurus bukannya berliku,

Aku sedih Engkau hiburkan,
Aku susah Engkau senangkan,
Engkaulah tujuan perjalanan,
Tumpuan segala harapan,

Engkau sahaja yang aku cintai,
Kepada Engkau sahaja aku cintai,
Buat Engkau segala puja dan puji,

Hidupku matiku,
Ibadat dan pengabdianku,
Hanya untukMu Tuhanku,

Matikanlah aku sebelum mati,
Meskipun badan masih tegap,
Tetapi perasaan sudah kembali,

Aku berjalan sudah penat,
Pimpinlah aku ke jalan dekat,
Dalam keredhaanMu yang penuh nikmat.

Sunday, October 14, 2018

Pikir Sebelum Tidur




Sebentar nanti, dengan izin Tuhan, tidurlah aku malam ini. Tapi sebelum itu, aku nak tulis apa yang menerawang dalam pikiran aku.

Sebenarnya, tadi semasa aku pergi beli dinner dengan anak aku, Adam, aku terpikir adakah apa yang aku buat tiap-tiap hari itu membawa faedah untuk hidup aku di masa akan datang terutama untuk hidup aku di alam berikutnya. Lama jugak aku menung tadi hinggakan Adam tersedar aku dalam keadaan itu hingga dia menyapa aku. "Abah tengah pikir apa tu?" Tersedar aku. Terus aku kata pada dia yang aku tengah pikir tentang kerja. Tak lah 100% betul tetapi ada jugak betulnya.

Bukan apa, tadi entah kenapa aku rasa gayat sekejap sebab aku sedar aku memang sebok dalam hidup ini terutama yang bersangkutan dengan kerja aku. Pas tu ramai pulak yang menegur aku supaya slow down dalam aktiviti aku sesuai dengan umur aku yang meningkat.

Tetapi bila dipikir-pikirkan mengapa aku mesti berasa sangsi sebab dalam diam memang aku pasang niat apa yang aku lakukan dalam hidup ini terutama dalam soal kerja aku (area yang paling banyak ambil masa aku) adalah aku lakukan untuk Tuhan dan juga kerana Dia juga. Aku kekadang mungkin lupa, tetapi cepat-cepat aku perbaharui niat itu bila aku sedar.

Bak kata Sinek dalam video aku tontoni siang tadi. Bagi perkara yang kita lakukan hari-hari itu memang susah untuk melihat kemajuannya tetapi kemajuannya boleh dilihat selepas berlalu satu jangkamasa.

Buktinya, bilamana aku laksana seminar aku, ramai yang mengatakan banyak perubahan dilihat dalam semianr aku walhal aku sendiri tidak merasakan sebarang perubahan.

Kadang-kadang pikir-pikir ini sebenarnya datang dari bisik 'you know who' yang cuba menghuru-harakan hidup aku. So tak payahlah layan sangat, janji aku terus istiqamah buat apa saja yang baik untuk Tuhan dan kerana Tuhan.

Akan aku ingat selalu bahawa aku memang tidak tahu apa yang terbaik untuk aku lakukan bagi sesuatu usaha itu tetapi hati aku sentiasa yakin Tuhan Maha Tahu apakah cara terbaik untuk lakukan usaha aku itu. Kepada Dialah aku memohon bimbingan. Terasa aman dan tenteram begitu.

Akhir kata, Oh Allah, Segala puji-puji bagiMu dan salawat dan salam untuk Rasulullah s.a.w. junjungan aku. Aku mohon ampun dosa aku, dosa ibu bapa aku, dosa isteri dan anak-anak aku, dosa adik-adik aku dan famili mereka serta seluruh umat Rasulullah s.a.w. Bimbinglah aku agar aku mampu selesaikan segala usaha aku dengan cara yang terbaik.  Aaminn!

Lega pikiran dan hati aku. Zzzzzz ...



The Power of Imagination - Bob Proctor


Dalam video di bawah ini, Bob akan menerangkan peranan imaginasi dalam membina hidup yang berjaya. Apa yang diterangkan oleh Bob ini nampak mudah tetapi dari pengalaman sebelum ini, mesti saya katakan pendekatan Bob ini sangat berkesan. Msri sama-sama kita fahami dan amalkan dalam hidup kita ini bagi mencapai apa sahaja hajat kita.




Saturday, October 13, 2018

The Future of Works


Gambaran keadaan kerja di waktu depan. Adakah kita menumpu usaha kita agar kita kekal relevan dalam suasana ini? Sama-sama renungkan ...



Quotes for Oct 2018











Kualiti Niat




Dalam beberapa waktu ini, saya tidak tahu mengapa, selalu timbul dalam diri saya suara-suara yang menyatakan bahawa kualiti hasil yang kita terima sangat bergantung kepada kualiti niat yang kita pegang.

Saya menyedari dari satu perbualan dengan seorang sahabat bahawa sangat penting memasang niat dalam segala usaha itu dengan menyatakan bahawa dalam melaksanakan sesuatu usaha itu, kita mengaku bahawa kita sebenarnya tidak tahu apakah cara terbaik untuk melaksanakan usaha itu dan pada masa yang sama menyakini bahawa Allah Maha Mengetahui cara terbaik untuk melaksanakan usaha itu. Seterusnya, mohonlah dari Allah bimbinganNya dalam melaksanakan usaha tersebut. 

Jangan baca sahaja tulisan ini tetapi apa kata amalkan dalam usaha masing-masing dan lihat sendiri kesan dari amalan itu. Secara peribadi, saya selalu merasakan ada satu kuasa hebat membimbing saya dan pada masa yang sama saya selalu berasa aman walau tekanannya sangat hebat.

Selepas itu, saya bertemu pula dengan seorang sahabat yang memberitahu tentang kualiti pertolongan Allah sangat bergantung kepada kualiti kebergantungan kepada Allah sewaktu melaksana usaha kita.

Sekiranya kita merancang dan berusaha hanya sebagai seorang manusia biasa (merancang dan berusaha mencapai sesuatu perkara itu UNTUK perkara tersebut dan KERANA kita mahukan untuk diri sendiri), maka Allah akan beri hasil yang sesuai dengan usaha kita sahaja - 1 dimensi.

Sekiranya kita merancang dan berusaha sebagai seorang manusia yang beriman (merancang dan berusaha mencapai sesuatu perkara itu UNTUK perkara tersebut dan KERANA Allah), maka Allah akan beri kita hasil yang seluas-luasnya - 2 dimensi. 

Sekiranya kita merancang dan berusaha sebagai seorang manusia yang beriman dan bertaqwa (merancang dan berusaha mencapai sesuatu perkara itu UNTUK Allah dan KERANA Allah), maka Allah akan beri kita hasil yang seluas apa yang ada di antara langit dan bumi - 3 dimensi. 

Buat seketika memang saya terkedu. Sememangnya, hidup ini jika mahu bahagia, kita perlu menjadi 'God Centered' dan bukannya 'Self Centered'. Saya terbayang jika kita manusia memahami konsep niat ini serta tingkat kualiti niat ini, banyak isu-isu dalam hidup ini akan jadi mudah. 

Fikir-fikirkanlah cerita Kualiti Niat ini ...

Elegi Esok Pagi


Antara banyak-banyak lagu puisi Ebiet G. Ade, lagu Elegi Esok Pagi ini semestinya merupakan favourite saya. Lagu ini sebenarnya mempunyai makna yang sangat deep ... bergantung kepada cerita pengalaman masing-masing. Semestinya merupakan satu anchor yang sangat hebat! Jom layan lagu ni ...



Monday, September 24, 2018

Sound of a Nation


Mampukah rakyat Malaysia membangun kompetensi diri yang relevan dengan keperluan masakini dan masadepan dan seterusnya bekerjasama membangunkan Malaysia ini menjadi sebuah negara yang disegani .... seperti gambaran yang dibayangkan oleh orkestra warga-warga ini?



Berani Kerana Benar





Berani untuk berkata tidak, bukan kerana salah
Tentu itu salah bila berani kerana salah
Beranilah jika memang benar, bukan kerana salah
Yang benar pasti benar, yang salah pasti salah

Berbuat benar akan menghadapi perbuatan salah
Itu disebabkan kerana iblis suka mengajak salah
Dituntut keberanian untuk menjauh dari yang salah
Dunia dipenuhi banyak cara-cara yang salah

Berani benar bukan kerana takut salah
Berani benar kerana tidak salah
Jika benar maka jangan merasa salah
Benar dan salah tidak harus resah

Cara berani kerana benar tidak boleh salah
kerana benar maka tak boleh salah
Jangan berdusta benar bila memang salah
Manusia memang tempatnya dosa dan salah

Facts of Life


Allahu Akhbar!



Quotes for September 2018 Part 2










Let Peace Prevail In This World



When you look for peace
then the peace lies within you
When you search for peace
then it is not hard to find


When you want to keep peace alive
then you allow white doves to fly over you
When you make peace with others
then the whole world live in your heart


When you let peace be in the world
then you live in wonderful world
When you allow peace flow around the world
then your hateness will go and love will flow


When you open the door for peace
then peace welcome to your lives.


Let the peace prevail in our wonderful world

The Library


I love his musing about books!



Sometimes It Takes A Tragedy





Sometimes it takes a tragedy
to help us see things clear,
and then we get a glimpse of life
without our loved ones here.

The busy days of real-life
go by with such a flash
and then you're in the hospital...
the whole world seems to crash.

We've dodged another bullet.
We're given one more day.
Let's make a promise to ourselves
to not forget to say...

Your breath comes forth just for me,
your lungs still rise and fall.
I'll always be beside you
with just a simple call.

The heat from you while sleeping
can take away my chills.
The way you keep me laughing
and showing me new thrills.

I know our days are numbered.
It has to end one day.
Please let it be many years from now
when one of us goes away.

I love my family so much.





To be a part of a family like mine
is so divine
where love is shown
hurt is shared
our love for each other is never impaired

we talk
we laugh
we cry
but we are a family
and we do it all together
for as a family
we do it all as one

you hurt one
you hurt all
and as a family unit
we will all stand tall
for we are family
a family full of strength
a family full of love
a family no one can touch
that's why I love my family so much.

Philosophy Behind Home Renovation.


Somehow, I like his philosophy behind his home renovation. It reminds me the thots that I have years ago. I dream a house full of memories from my own life experiences. Lets ponder ...


Quotes for Sept 2018 Part 1










Saturday, August 25, 2018

Merdeka Menuntut Setia


Sebut pasal kemerdekaan, teringat pada saya pesan seorang elders bahawa tiada gunanya bercakap pasal kemerdekaan jika tiada wujud setia dalm diri terhadap maksud kemerdekaan negara ini. Namun untuk menwujudkan erti kesetiaan sebenarnya ini pula, diri sendiri perlulah merdeka dahulu. Diri akan merdeka jika pemikiran kita telah mengamalkan erti merdeka. Apa kata kita renungi lirik dalam lagu di bawah ini yang simply titled Setia ...


Demi negara yang tercinta
Di curahkan bakti penuh setia
Demi raja yang disanjung tinggi
Kesetiaan tak berbelah bagi

Kepada pemimpin kepada rakyat
Khidmat diberi penuh taat
Sama bekerja sama berusaha
Setia berkhidmat untuk semua

Rela berkorban apa saja
Amanah bangsa tetap dijaga
Kami berikrar penuh setia
Untuk agama, bangsa dan negara




Salam Merdeka!


Tuesday, August 21, 2018

Usaha Kerja Haji Pertama Rasulullah s.a.w. selepas Hijrah ke Madinah.



Ada sesuatu yang tidak saya ambil peduli tentang signifikannya usaha Kerja Haji Rasulullah s.a.w. yang pertama bersama para sahabat Baginda selepas Hijrah ke Madinah. Ingin saya tuliskan disini apa yang saya faham tentang signifikannya kisah sejarah ini.


Semuanya bermula dengan satu mimpi Rasulullah s.a.w. selepas perang Khandak di mana beliau melihat dalam mimpi bahawa Baginda dan para sahabat Baginda pergi mengerjakan Haji dalam keadaan aman. Berdasarkan mimpi tersebut, Rasulullah s.a.w. mengajak para sahabat Baginda pergi mengerjakan Haji. Para sahabat Baginda yang terkenal dengan sifat ‘Aku Dengar maka Aku Turut’ itu pun tanpa teragak-agak terus mengikuti seruan Rasulullah s.a.w.

Disini ada sesuatu yang perlu kita fahami tentang manusia, semua manusia itu punya perasaan. Perasaan yang tidak ditadbir dengan betul bakal menghuru-harakan hidup. Dalam kata lain, jangan main-main dengan perasaan ini kerana betapa kuatnya pengaruh perasaan terhadap diri.

Para sahabat Rasulullah s.a.w. juga merupakan manusia. Mereka juga punya perasaan. Perlu diingatkan bagaimana perasaan para sahabat selepas berperang dengan Quraish Makkah dan sekutunya dalam Perang Khandak. Semestinya perasaan mereka menjadi cemas atau takut bila diajak pergi mengerjakan Haji kerana dengan pergi mengerjakan Haji di Makkah, mereka seolah-olah menyerah diri kepada musuh utama mereka iaitu Quraish Makkah tanpa sebarang senjata. (Bila pergi mengerjakan Haji, mana mungkin dibenarkan membawa senjata).

Boleh dibayangkan bagaimana perasaan takut dan gerun semestinya menyelubungi diri mereka. Walaupun berbagai perasaan takut dan gerun timbul, para sahabat Rasulullah s.a.w. tetap menuruti seruan Rasulullah s.a.w. Ditambah pula, para sahabat ini bukannya orang senang. Semestinya mereka perlu mengorbankan banyak sumber mereka untuk mengikuti kerja Haji ini. Disinilah kita perlu ‘salute’ dengan kesan kepimpinan Rasulullah s.a.w. terhadap para sahabat baginda.   

Berkat dari kesan tarbiyah (coaching) Rasulullah s.a.w. ke atas para sahabat, mereka mampu menangani perasaan diri mereka yang berkecamuk untuk rela bersama dengan Rasulullah s.a.w. mengerjakan Haji. Ini bukan satu perkara yang kecil tetapi sangat besar ertinya terutamanya dalam konteks kepimpinan.

Cuba kita kaitkan kisah sejarah Rasulullah s.a.w. ini dengan keadaan kepimpinan yang ada pada ketika ini. Berapa ramai pemimpin masakini yang mampu mencapai tahap yang dicapai oleh Rasulullah s.a.w. ini dalam membina pengikut yang rela setia demi satu tujuan walaupun perasaan mereka berkecamuk?

Tak ada kot!

Selamat Menyambut Hari Raya Haji. Maaf Zahir Batin.