.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Saturday, August 25, 2018

Merdeka Menuntut Setia


Sebut pasal kemerdekaan, teringat pada saya pesan seorang elders bahawa tiada gunanya bercakap pasal kemerdekaan jika tiada wujud setia dalm diri terhadap maksud kemerdekaan negara ini. Namun untuk menwujudkan erti kesetiaan sebenarnya ini pula, diri sendiri perlulah merdeka dahulu. Diri akan merdeka jika pemikiran kita telah mengamalkan erti merdeka. Apa kata kita renungi lirik dalam lagu di bawah ini yang simply titled Setia ...


Demi negara yang tercinta
Di curahkan bakti penuh setia
Demi raja yang disanjung tinggi
Kesetiaan tak berbelah bagi

Kepada pemimpin kepada rakyat
Khidmat diberi penuh taat
Sama bekerja sama berusaha
Setia berkhidmat untuk semua

Rela berkorban apa saja
Amanah bangsa tetap dijaga
Kami berikrar penuh setia
Untuk agama, bangsa dan negara




Salam Merdeka!


Tuesday, August 21, 2018

Usaha Kerja Haji Pertama Rasulullah s.a.w. selepas Hijrah ke Madinah.



Ada sesuatu yang tidak saya ambil peduli tentang signifikannya usaha Kerja Haji Rasulullah s.a.w. yang pertama bersama para sahabat Baginda selepas Hijrah ke Madinah. Ingin saya tuliskan disini apa yang saya faham tentang signifikannya kisah sejarah ini.


Semuanya bermula dengan satu mimpi Rasulullah s.a.w. selepas perang Khandak di mana beliau melihat dalam mimpi bahawa Baginda dan para sahabat Baginda pergi mengerjakan Haji dalam keadaan aman. Berdasarkan mimpi tersebut, Rasulullah s.a.w. mengajak para sahabat Baginda pergi mengerjakan Haji. Para sahabat Baginda yang terkenal dengan sifat ‘Aku Dengar maka Aku Turut’ itu pun tanpa teragak-agak terus mengikuti seruan Rasulullah s.a.w.

Disini ada sesuatu yang perlu kita fahami tentang manusia, semua manusia itu punya perasaan. Perasaan yang tidak ditadbir dengan betul bakal menghuru-harakan hidup. Dalam kata lain, jangan main-main dengan perasaan ini kerana betapa kuatnya pengaruh perasaan terhadap diri.

Para sahabat Rasulullah s.a.w. juga merupakan manusia. Mereka juga punya perasaan. Perlu diingatkan bagaimana perasaan para sahabat selepas berperang dengan Quraish Makkah dan sekutunya dalam Perang Khandak. Semestinya perasaan mereka menjadi cemas atau takut bila diajak pergi mengerjakan Haji kerana dengan pergi mengerjakan Haji di Makkah, mereka seolah-olah menyerah diri kepada musuh utama mereka iaitu Quraish Makkah tanpa sebarang senjata. (Bila pergi mengerjakan Haji, mana mungkin dibenarkan membawa senjata).

Boleh dibayangkan bagaimana perasaan takut dan gerun semestinya menyelubungi diri mereka. Walaupun berbagai perasaan takut dan gerun timbul, para sahabat Rasulullah s.a.w. tetap menuruti seruan Rasulullah s.a.w. Ditambah pula, para sahabat ini bukannya orang senang. Semestinya mereka perlu mengorbankan banyak sumber mereka untuk mengikuti kerja Haji ini. Disinilah kita perlu ‘salute’ dengan kesan kepimpinan Rasulullah s.a.w. terhadap para sahabat baginda.   

Berkat dari kesan tarbiyah (coaching) Rasulullah s.a.w. ke atas para sahabat, mereka mampu menangani perasaan diri mereka yang berkecamuk untuk rela bersama dengan Rasulullah s.a.w. mengerjakan Haji. Ini bukan satu perkara yang kecil tetapi sangat besar ertinya terutamanya dalam konteks kepimpinan.

Cuba kita kaitkan kisah sejarah Rasulullah s.a.w. ini dengan keadaan kepimpinan yang ada pada ketika ini. Berapa ramai pemimpin masakini yang mampu mencapai tahap yang dicapai oleh Rasulullah s.a.w. ini dalam membina pengikut yang rela setia demi satu tujuan walaupun perasaan mereka berkecamuk?

Tak ada kot!

Selamat Menyambut Hari Raya Haji. Maaf Zahir Batin.

Wednesday, August 8, 2018

Antara Berkata dan Bercakap





Jika kamu banyak berkata
Di situ banyak membuat dusta
Jika kamu banyak bercakap
Tanda fikiran kuranglah lengkap

Jika kamu banyak berkata
Kejahilan kamu terang dan nyata
Jika kamu banyak bercakap
Kejahilan kamu mudah tersingkap

Jika kamu banyak berkata
Di situ banyak yang sengketa
Jika kamu banyak bercakap
Kamu sendiri masuk perangkap

Jika kamu banyak berkata
Janji palsu senang dicipta
Jika kamu banyak bercakap
Kata mengata banyak diungkap

Sunday, August 5, 2018

Antara Legasi Bisnes dan Keuntungan Bisnes




Dewasa ini, dengan masa yang bergerak begitu pantas, kelihatan segalanya mahu dicapai dengan segera. Perkara ini sangat jelas dalam dunia bisnes. Mana tidaknya, dengan setiap industri melalui banyak kesan disruptif terutamanya dari kesan teknologi terkini yang mampu menghubungkan banyak perkara, menyebabkan lanskap bisnes sangat cepat berubah. (Revolusi Industri 4.0)

Dalam keadaan dunia bisnes sebegini rupa, kedengaran juga ramai pemimpin bisnes menekankan manusia itu punya nilai yang perlu dipegang agar kekal relevan dalam bisnes yang diceburi.

Dua keadaan ini sebenarnya merupakan satu dilema dalam dunia bisnes. Seolah-olah satu keadaan mengajak kita agar mempercepatkan rentak kita dan satu keadaan lagi mengajak kita agar memperlahankan  rentak kita.

Bagaimana kita memahami atau merungkai dilema ini?

Bila kita berbicara menekankan soal  nilai dalam bisnes, kita semestinya perlu menghubungkan nilai bisnes kita dengan legasi yang mahu kita tinggalkan. Legasi disini bermaksud apa saja perkara yang mahu kita bina menerusi bisnes kita  agar urusan dunia dan akhirat manusia itu jadi lebih berkualiti dan kita laksanakan ini semua kerana Tuhan. (Semestinya orang yang mentadbir bisnes ini sngat jelas mengapa Tuhan menghantar beliau ke mukabumi ini). 

Dengan mempunyai legasi sebegini rupa, barulah mudah untuk membina nilai dalam bisnes yang kita ceburi. Selanjutnya kita juga menekankan peri penting membina untung dalam bisnes kerana untung itu dilihat sebagai tenaga yang memastikan bisnes kita terus wujud bagi membina legasi yang dihajati. (Rajah 1)

Sekiranya satu bisnes itu tidak mempunyai legasi yang jelas, kemungkinan besar bisnes tersebut akan semata-mata bertumpu untuk membuat keuntungan sahaja. Legasi, itu pun jika wujud, kian lama akan kian luput dari tumpuan bisnes tersebut (Rajah 2)

Apa beza antara Rajah 1 dan Rajah 2? Bezanya macam langit dan bumi.

Rajah 1 menjanjikan satu bisnes yang berwawasan jauh disamping tidak lupa menekankan soal untung bagi memastikan kelestarian bisnes dalam berusaha mencapai legasi bisnes. Walau besar mana pun badai datang melanda, dengan izin Tuhan, bisnes tersebut akan mampu bertahan dan berkembang.

Sebaliknya Rajah 2 mendedahkan bisnes kepada tahap ‘stress’ yang bukan kecil. Sedikit kecelaruan dalam bisnes akan mampu menggugat kestabilan bisnes.

Selepas memahami kedua-dua keadaan bisnes berdasarkan Rajah 1 dan Rajah 2 ini, mari sama-sama kita muhassabah bisnes kita. Selama ini, bisnes kita berkiblat kepada corak Rajah 1 atau Rajah 2? 

Mungkin ada yang mengatakan bukan senang untuk berfikiran seperti yang dianjurkan oleh Rajah 1 terutama dalam keadaan bisnes tertekan, tetapi saya yakin dari pengalaman masing-masing dalam dunia bisnes, pengalaman masing-masing akan bersetuju bahawa cara terbaik untuk kekal relevan dalam bisnes ialah dengan berpandangan seperti Rajah 1.

Pilihan Di Tangan Saya!

(Persoalan di atas dapat dibantu oleh 'Konsultansi Budaya Juara', satu konsultansi membina budaya juara dalam organisasi)

Thursday, August 2, 2018

Quotes for August 2018 Part 1










The Reluctant Master


Kisah seorang tukang buat pisau yang sudahnya menjadi seorang pakar walau pada mulanya beliau terpaksa melakukan kerja ini disebabkan oleh circumstances hidupnya. Namun, itulah hidup. Adakah dalam perjalanan hidup kita sendiri, pernah seperkara sebegini mengetuk pintu hati kita? Sudahnya, apa yng telah kita lakukan bila ianya datang mengetuk? Sama-sama kita renungkan ...