.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Tuesday, November 27, 2018

Umur Aku 55 Tahun



Beberapa hari lagi, dengan izin Tuhan akan menjelang 29hb Nov 2018. Menandakan umur aku di atas dunia ini genap 55 tahun. Satu umur yang satu masa lalu aku rasakan sangat lama lagi untuk sampai.

Terus terang seperti bermimpi aku rasa. Sudah senior umur aku ini walaupun fikiran aku, perasaan aku dan pilihan aku tidak pernah rasa tua. Hanya sesekali bila aku rasa payah untuk melaksanakan satu-satu akitiviti itu baru aku teringat tubuh badan aku tidak berupaya melakukannya menandakan umur aku yang semakin senior.

Dalam kata lain, aku berpandangan aku terperangkap dalam tubuh badan yang semakin tua tetapi fikiran, perasaan dan pilihan aku tidak sesekali tua. Gambar ‘Stick Person’ itu tiba-tiba muncul di layar pemikiran aku. Apa yang aku nampak? Bahagian bukan fizikal aku tetap muda tetapi bahagian fizikal itu sahaja yang dimamah usia. Mmmm … menarik.

Selepas mencapai umur sebegini, apakah pelajaran utama dari kehidupan ini? Mesti aku katakan pelajaran utama aku dalam hidup ini ialah peri pentingnya punya niat yang betul dan pelihara niat tersebut dalam hidup ini.

Dalam memasang satu niat itu, pertama sekali, aku mesti sentiasa ingat bahawa apa jua perkara di atas dunia ini aku tidak punya upaya untuk melakukan kerana segala upaya itu hanya Tuhan sahaja yang Maha Upaya. Kedua, aku sentiasa bersandarkan harap aku hanya kepada Tuhan dan tidak kepada lain kerana sifat makhluk menghancurkan manakala sifat Tuhan adalah Maha Membina.

Maka atas sebab itu, niat aku mesti mengandungi elemen laksanakan sesuatu itu UNTUK Tuhan dan KERANA Tuhan. UNTUK Tuhan bermakna aku menyakini segala apa yang aku hajati itu milik Tuhan dan KERANA Tuhan itu bermakna aku laksana aktiviti tersebut tanda syukur aku terhadap segala nikmat yang Tuhan berikan pada aku.

Jelas pada pandangan aku, bilamana niat aku betul, hidup akan sentiasa di bawah peliharaanNya dan sememangnya itu yang aku rasakan dalam hidup ini bilamana aku mengamalkannya. Susah untuk menerangkan menggunakan bahasa logik kerana sifatnya yang berbentuk ‘experiential’.

Akhir sekali, syukur aku pada Tuhan atas hidup ini. Terima kasih Tuhan. Moga Engkau rahmati dan berkati hidup aku, di dunia dan akhirat. Aamiin.

No comments:

Post a Comment