.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Tuesday, January 21, 2020

Quotes for Jan 2020 - Part 2










How To Get Better At Anything- The 1% Rule



Abundance Mentality vs Scarcity Mentality



Quotes for Jan 2020 Part 1










Tertib Dalam Amalan: Syariat, Tarikat, Hakikat, Makrifat Part 3/3



6. Hikmah.

Ia adalah syarat atau tuntutan kedua untuk mencapai hakikat. Hikmah di sini bukan bermaksud bijaksana. Kalau bijaksana, orang Arab akan sebut "Abqoriah". Hikmah di sini bukan bermaksud ilmu atau setakat faham ilmu sahaja. Hikmah ialah ilmu dalam ilmu. Hikmah adalah rasa dan penghayatan. Ia adalah rasa yang Allah campakkan ke dalam hati.

Untuk mendapat ilmu, kita boleh belajar. Tetapi untuk mendapat hikmah, ilmu mesti diamal. Baru ilmu itu bukan setakat di akal tetapi jatuh ke hati. Ilmu hati ini sahaja yang boleh mengubah dan menginsafkan orang.

Kalau ilmu lahir itu dikendalikan oleh akal, hikmah pula ialah ilmu yang dikendalikan oleh roh atau hati.

Seperti yang disebutkan dalam sebuah hadis ;
Maksudnya ; "Kalau kamu amal ilmu yang kamu tahu, Allah akan ajar kamu ilmu [hikmah] yang kamu tidak tahu."

Untuk menjadi ulama itu senang. Tetapi untuk menjadi ahli hikmah sangat susah. Ilmu adalah apa yang kita belajar tetapi hikmah adalah apa yang Tuhan ajar kita
seperti dalam firman Allah ;
Maksudnya ; "Hendaklah kamu bertaqwa kepada Allah, Allah akan ajar kamu ilmu [hikmah]. Sesungguhnya Allah Mengetahui segala sesuatu." [Al Baqarah : Ayat 282]

Orang yang mendapat ilmu hikmah, dia mendekati nabi. Inilah dua perkara yang perlu dititik beratkan kalau sekiranya amalan hendak ditingkatkan dari peringkat tariqat kepada hakikat dan seterusnya kepada makrifat.

Ia memerlukan penglibatan hati dan rohani dalam ibadah dalam bentuk penjiwaan dan istiqamah terutamanya istiqamah batiniah di samping amalan lahiriah yang baik dan rapi.

Kalau hati dan rohani tidak turut sama beribadah, agak mustahil perkara ini boleh tercapai.

Untuk mendapat buah dari ibadah iaitu akhlak dan untuk mencapai maqam-maqam mahmudah, ibadah mesti ada roh, mesti ada rasa-rasa, mesti ada penjiwaan dan mesti ada penghayatan. Salahlah orang yang menafikan amalan hati dan amalan rohani dalam ibadah.

Kalau amalan lahir sahaja dititikberatkan maka ia mungkin memadai di peringkat syariat dan tariqat iaitu pada peringkat ilmu dan amal. Memang itu kerja lahir. Tetapi untuk mendapat hasil dari ilmu dan amal tersebut dan supaya ibadah boleh mendidik hati, amalan lahir semata-mata tidak memadai. Dalam ertikata yang lain, untuk mencapai maqam hakikat dalam ibadah dan amalan, itu bukan lagi kerja lahir. Itu adalah kerja hati.

Tertib Dalam Amalan: Syariat, Tarikat, Hakikat, Makrifat Part 2/3



4. Makrifat.

Ini adalah hasil dari hakikat, iaitu hal-hal hakikat yang dapat dirasai secara istiqamah. Ia adalah satu tahap kemajuan rohaniah yang tertinggi hingga dapat benar-benar mengenal Allah dan rahsia-rahsia-Nya. Orang yang sudah sampai ke tahap ini digelar Al Arifbillah.

Kalau kita lihat dengan teliti, tertib dalam amalan ini bermula dari yang lahir dan berakhir dengan yang batin.

Syariat dan tariqat itu terletak dalam kawasan lahir.

Hakikat dan makrifat pula menjangkau ke alam batin iaitu ke dalam hati dan rohani.

Kita juga dapat lihat bahawa peringkat syariat dan tariqat adalah peringkat-peringkat yang agak mudah untuk dicapai kerana ia hanya melibatkan usaha lahir. Tetapi untuk mencapai peringkat hakikat dan makrifat, ia agak lebih sukar dan lebih rumit.

Kesukaran ini ialah kerana pertama, ia memerlukan istiqamah dalam beramal dan kedua kerana ia memerlukan juga amalan batin atau amalan hati atau apa yang dinamakan hikmah. Amalan yang berhikmah ialah amalan yang dihayati dan dijiwai, yang mempunyai roh dan rasa-rasa. Tanpa kedua-dua perkara ini iaitu istiqamah dan hikmah, tariqat tidak akan dapat melonjak ke peringkat hakikat dan seterusnya ke peringkat makrifat.

Itu sebabnya ramai orang yang berjaya sampai ke peringkat tariqat iaitu boleh berilmu dan beramal tetapi tersekat di situ sampai ke tua tanpa dapat meningkat ke peringkat hakikat. Sudah beramal selama 50 hingga 60 tahun tetapi tidak juga lahir akhlak dan tidak juga dapat mencapai maqam-maqam mahmudah. Dalam ertikata yang lain, mereka sudah beribadah berpuluh-puluh tahun tetapi ibadah mereka belum menghasilkan buah iaitu akhlak.

5. Istiqamah.

Ini adalah salah satu syarat atau tuntutan untuk mencapai hakikat. Istiqamah ialah tetap dalam beramal. Amalan pula adalah amalan lahir dan ada amalan batin atau hati. Istiqamah itu perlu dalam amalan lahir mahupun amalan batin. Malahan istiqamah dalam amalan batin lebih dituntut.

Istiqamah dalam amalan lahir agak mudah. Ramai orang yang istiqamah dalam sembahyang, dalam berpuasa, dalam berzakat dan sebagainya. Ramai yang tak tinggal sembahyang, tak tinggal puasa. Tetapi istiqamah dalam amalan batin adalah lebih sukar dan rumit. Istiqamah dalam amalan batin ini ramai yang tidak mampu melakukannya walaupun sudah istiqamah dalam amalan lahir.

Ramai orang cuba sabar tapi tidak istiqamah dalam sabar. Duit hilang boleh sabar. Sakit dan demam boleh sabar. Tapi bila orang kata nista dan menghina, tidak sabar. Bila isteri buat hal, tidak sabar.

Ramai orang boleh bersyukur. Dapat duit bersyukur, dapat pangkat bersyukur, dapat anak pun bersyukur tapi tidak mampu bersyukur bila dapat berbuat ibadah dan kebaikan, dan bila terhindar dari berbuat maksiat dan kejahatan.

Ramai orang boleh jadi pemaaf kalau yang meminta maaf itu kawannya, isterinya atau anaknya. Tapi kalau yang meminta maaf itu musuh atau seterunya, susah dia hendak maafkan.

Ramai orang boleh berbuat baik kepada kawannya, sanak-saudaranya, ibu dan ayahnya yang selalu berbuat baik padanya tetapi tidak sanggup berbuat baik kepada orang yang berbuat jahat padanya.

Ramai orang boleh bertegur sapa dan bermesra dengan kawan-kawannya tetapi tidak boleh bertegur sapa dan bermesra dengan orang yang dibencinya. Begitulah seterusnya.

Sangat susah dan payah untuk kita beristiqamah dalam amalan hati. Justeru itu ia tidak dapat dijadikan pakaian atau ia tidak dapat mendarah mendaging. Itu sebab istiqamah itu, terutamanya istiqamah batiniah sangat dipandang besar. Ia dianggap satu keramat.

Ada hadis yang maksudnya lebih kurang ;
"janganlah kamu meminta jadi wali, tapi mintalah istiqamah"

Amalan yang tidak istiqamah tidak akan ada kesan apa-apa pada hati. Amalan yang istiqamah, walaupun sedikit akan tetap ada kesan pada hati.

Ibarat air yang menitik ke atas batu, lama kelamaan batu itu akan terlekuk jua. Tetapi air banjir yang besar yang melanda batu sekali sekala tidak akan memberi apa-apa kesan kepada batu.

Istiqamah adalah tanda ikhlas. Kalau sesuatu amalan itu tidak ikhlas, ia sukar untuk diistiqamahkan.

Seperti kata para hukama [ahli hikmah] ;
"Hidupnya [kekalnya] amal kerana ikhlas."

Dalam pada itu, istiqamah batiniah lebih memberi kesan kepada hati daripada istiqamah lahiriah. Itu sebabnya istiqamah batiniah lebih dituntut dan lebih utama. Ia adalah amalan hati dan kerana itu ia mempunyai kesan yang langsung dan terus kepada hati.

Tertib Dalam Amalan: Syariat, Tarikat, Hakikat, Makrifat Part 1/3



Kalau Tuhan tidak 'wujud' di dalam ibadah, lama kelamaan,  Tuhan akan bertambah jauh dan bertambah jauh. Lebih-lebih lagilah kalau tujuan dan niat ibadah itu adalah untuk dipuji, untuk disanjung, dan kerana sebab-sebab  lain yang berbentuk duniawi. Sudah tentulah ia tidak akan ada nilai apa-apa. Malahan ibadah seperti ini akan Allah lemparkan semula ke muka pengamalnya beserta dengan laknat-Nya sekali. Lagi banyak dia beribadah, lagi dia rasa sombong, angkuh, riyak, ujub, rasa diri mulia, rasa diri baik dan sebagainya. Lagi banyak dia beribadah, lagi dia pandang orang lain hina, jahat dan tidak berguna.

Beramal dalam Islam ada tertibnya. Ada “progression”nya dari satu tahap ke tahap yang lebih tinggi. Ia bermula dengan Syariat, kemudian dengan Tariqat, diikuti pula dengan Hakikat dan diakhiri dengan Makrifat.


1. Syariat.

Ini adalah ilmu. Ia melibatkan ilmu tentang peraturan, hukum-hakam, halal haram, sah batal dan sebagainya. Ilmu perlu dalam beramal. Tanpa ilmu, kita tidak tahu macam mana hendak beramal mengikut cara yang Tuhan mahu. Kalaupun kita sudah cinta dan takut dengan Tuhan dan kita terdorong untuk menyembah-Nya, kita tidak boleh berbuat demikian ikut sesuka hati kita atau ikut cara yang kita cipta sendiri. Tuhan tidak terima, kita mesti ikut cara yang ditetapkan oleh Islam dan kita mesti belajar. Amalan tanpa ilmu itu tertolak. Ilmu atau syariat ini ibarat biji benih.


2. Tariqat.

Ini adalah peringkat menghidupkan ilmu menjadi amalan secara istiqamah dan bersungguh-sungguh, difahami, dihayati. Ilmu [syariat] yang ada perlu dilaksanakan. Pengamalan ilmu ini dinamakan juga tariqat wajib dan ia tidak sama maksudnya dengan tariqat sunat yang mengandungi wirid-wirid dan zikir-zikir yang menjadi amalan setengah pengamal-pengamal sufi. Tariqat ini ibarat kita menanam biji benih tadi [syariat] hingga ia bercambah, tumbuh dan menjadi sebatang pokok yang bercabang dan berdaun.

  
3.Hakikat.

Hakikat adalah buah. Selepas kita ada syariat, kemudian kita amalkan syariat itu hingga ia naik ke peringkat tariqat, yakni ia menjadi sebatang pokok yang bercabang dan berdaun, maka kalau cukup syarat-syaratnya maka pokok itu akan menghasilkan buah.

Buah tariqat adalah akhlak dan peningkatan peringkat nafsu atau pencapaian maqam-maqam mahmudah. Boleh jadi ia menghasilkan maqam sabar, maqam redha, maqam tawakkal, maqam tawadhuk, maqam syukur dan berbagai-bagai maqam lagi. Boleh jadi hanya terhasil satu maqam sahaja [sebiji buah sahaja] atau boleh jadi akan terhasil beberapa maqam berbeza dari satu pokok yang sama.

Hakikat juga adalah satu perubahan jiwa atau perubahan peringkat nafsu hasil dari syariat dan tariqat yang dibuat dengan bersungguh-sungguh, istiqamah, faham dan dihayati.

Memahami Syariat dan Hakikat



Islam adalah satu-satunya agama yang mampu merangkul seluruh manusia, bahkan memberikan, keselamatan, kesejahteraan bagi siapa saja, tanpa memandang sekat dan pangkat rekayasa budaya – sosial masyarakat. Pun, Islam mampu mengelaborasi dua nilai penting dalam perjalanan hidup diri manusia, yaitu nilai syariat dan nilai hakikat.

Perlu kita pahami, bahwa kisah perjalanan Nabi Musa dan Nabi Khidlir alaihima salam yang terekam di dalam Al-Quran adalah pelajaran dari Tuhan kepada manusia tentang dua nilai yang sesungguhnya menjadi kesatuan dalam diri manusia. Keduanya patut diupayakan oleh manusia sebagai khalifah dan hamba.

Kisah tersebut bukan dalam rangka dipertentangkan atau diperbandingkan manakah yang lebih benar. Apa yang dilakukan oleh Nabi Musa adalah benar karena tugas manusia sebagai khalifah, bahwa apa yang menjadi keputusan Nabi Khidlir untuk membunuh seorang anak, menenggelamkan perahu dan menolak hak upah dari upaya mendirikan rumah. Adalah tidak tepat jika kemampuan manusia sebagai khalifah tidak diupayakan sebagaimana mestinya.

Maka, apa yang dibantah oleh Nabi Musa adalah sebab manusia, baik secara individu maupun sosial, harus terlebih dahulu menjiwai dan menghidupkan nilai syariat di dalam dirinya.

Kemudian, apa yang dilakukan oleh Nabi Khidlir adalah kemampuan interaksi khusus manusia sebagai hamba dengan Tuhan. Maka, kebijakan tersebut tidak bisa dijadikan acuan umum sebuah masyarakat tertentu. Itulah nilai hakikat, ia akan lahir dari dalam diri manusia kalau sudah mampu menghayati dan melampaui nilai syariat.

Kehidupan sehari – hari manusia, sesungguhnya selalu terkait dengan nilai keduanya. Manusia harus belajar, manusia harus bekerja, manusia harus makan, manusia harus minum, manusia harus tidur, dan aktivitas alamiah lainnya adalah implementasi dari nilai syariat.

Syariat adalah sebuah jalan yang Allah sediakan untuk menuju pintu – pintu rahmat Tuhan, artinya manusia harus mau berjalan dan menempuh perjalanan, mengalami proses. Syariat adalah apa yang Allah taklifkan (bebankan) kepada manusia dan menjadi keharusan, bahkan kebutuhan, sebelum manusia memasuki nilai hakikat dirinya.

Hakikat adalah pintu yang Allah bukakan bagi manusia yang mau melampaui perjalanan dan mengalami proses. Allah tidak membebankan pintu itu kepada seluruh manusia, karena Allah Maha Rahman, Maha Rahim, Dia sudah merasa bungah dan menghargai setiap manusia yang mau berjalan, walaupun belum atau bahkan tidak pernah sampai ke pintu.

Belajar itu syariat, pintar itu hakikat. Manusia harus mengupayakan dirinya untuk terus belajar, sebab yang kelak manusia pertanggungjawabkan di hadapan Allah adalah apakah manusia mau belajar, bukan apakah manusia sudah pintar. Bekerja itu syariat, kaya itu hakikat. Manusia harus menjiwai dirinya untuk sungguh–sungguh bekerja, sebab yang kelak manusia pertanggungjawabkan di hadapan Allah adalah apakah manusia mau bekerja, bukan apakah manusia sudah kaya.

Menanam itu syariat, memanen itu hakikat. Manusia harus membiasakan dirinya untuk menanam, sebab yang kelak manusia pertanggungjawabkan adalah apakah manusia mau menanam dan menyiram, bukan apakah manusia sudah memanen.

Syariat adalah mendayagunakan kesempatan, kemauan dan kemampuan berjalan sesungguh, setangguh dan sebaik mungkin menuju kemungkinan dan kepastian rahmat Tuhan.

Hakikat adalah titik temu terdekat dengan kemungkinan dan kepastian rahmat Tuhan. Tuhan Maha Menghargai dan Menghormati kepada manusia yang mau menghargai dan menghormati dirinya sendiri, mau berjuang menemukan dirinya, mau bersungguh–sungguh menempuh perjalanan dirinya. Sebab, jiwa yang tidak tumbuh sebagai pejalan, diduga ia sedang tersesat. Sama halnya dengan manusia yang butuh menjadi pintar, namun ia tidak mau belajar. 

Bukankah itu adalah ketersesatan?

Beragama Syariat dan Hakikat



Syari’at itu adalah aturan, tatacara, prosedur. Intinya adalah hakikat yaitu tujuan, inti, esensi, substansi. Kalau beragama hanya syari’at, hidup ini capek dan repot. Yang namanya aturan atau tatacara pasti banyak, tidak satu. Karena banyak cara, orang banyak yang menggunakan cara dan aturan yang berbeda.

Disinilah, orang beragama beda pendapat, ribut, konflik dan bertengkar, ingin menggunakan dan mempertahankan caranya masing-masing. Repotnya, masing-masing merasa caranyalah yang paling benar. Karenanya, kalau mau merasakan manisnya agama, jangan hanya tatacara, perkuatlah dengan hakikat. Tujuan dan hakikat beragama, ibadah dan bertuhan itu apa? Jangan terlalu memusingkan cara. Cara itu bisa 1001 macam.

Anda mau ke Jakarta atau kota lain. Bila kesadaran Anda di wilayah hakikat, Anda hanya berfikir tujuan, gimana yang penting bisa sampai, terserah caranya. Anda gak mau pusing dengan cara. Bila Anda di syariat, Anda akan lebih banyak direpotkan memikirkan alat dan tatacara, inti tujuan kadang-kadang terlupakan.

Anda akan repot memikirkan naik apa (motor, mobil pribadi, rental, numpang ke teman, naik bis, kereta api atau pesawat), gimana caranya, beli tiket dimana (pesen telpon, online atau datang langsung), datangnya kemana, bayar berapa, berhenti dimana saja, disana naik apa lagi, terus kemana dan sebagainya. Belum pakaian, sebaiknya pakai baju apa (kaos, kemeja, batik, jas atau jaket kulit dll). Nanti disana makan apa dan dimana, mandi dimana dst. Tujuan belum tercapai, pikiran sudah ribet banyak membayangkan yang tidak perlu. Dipusingkan oleh proses dan tatacara.

Beragama teknis adalah beragama tatacara, beragama esensi adalah hakikat. Pakailah tatacara tapi jangan sampai menguras pikiran dan energi disitu, karena yang penting itu tujuan. 

Wallahu a’lam.

Ilmu Syariat, Hakikat dan Makrifat



Sudah lama sebahagian orang memanggil ilmu syariat itu ilmu hukum hakam, lalu mendakwa ahli syariat adalah ustaz-ustaz fiqh yang belajar fekah hukum halal haram makruh harus saja. Lalu dikatakan untuk beragama rasa diri berTuhan itu perlu jalan tariqat agar boleh capai ilmu kesempurnaan kepada syariat tadi iaitu ilmu hakikat dan makrifat.
Ada orang keliru ulama-ulama fiqh dan hadis hanya berbicara soal fiqh hukum hakam dan mengabaikan pentingnya hakikat dan makrifat, hingga akhirnya para pengikut fiqh ini tidak faham makna iman sebenar, penyucian jiwa, dan tidak membuahkan akhlak yang cantik dalam agama.

Sebenarnya, syariat itu bukan hukum fiqh semata-mata. SYARIAT secara umum terbahagi kepada tiga bahagian utama iaitu AKIDAH, AKHLAK dan HUKUM HAKAM (FIQH). Istilah FIQH itu sendiri tidak khusus kepada hukum hakam amal, seperti Imam Abu Hanifah mujtahid ilmu fiqh, menulis perihal TAUHID/AKIDAH dengan tajuk kitabnya, al-Fiqh al Akbar. Dan banyak sekali ulama Hadis seperti Imam Bukhari bukan sekadar menulis dan meriwayatkan hadis, tetapi juga ada memfokuskan berkaitan ADAB/AKHLAK seperti dalam kitab beliau, Adab al-Mufrad.

Sebahagian ulama mengkelaskan ilmu berkaitan HATI (IMAN) yang mengukuhkan AKIDAH dan AKHLAK lalu teguh taat menjaga HUKUM HAKAM (FIQH IBADAT, MUAMALAT, MUNAKAHAT, JENAYAH),sebagai ILMU TASAWUF. ILMU TASAWUF ini tak lain tak bukan, bersumber kepada ILMU AL QURAN dan HADIS juga.

Soal tawadhuk, zuhud, qanaah, akhlak yang baik, hati yang sentiasa bertaubat, sabar, hikmah, mujahadah, uzlah, ahli zikir, amal soleh, ikhlas, ihsan sehingga mencapai pertolongan Allah (maqam wali Allah) dan lain-lain dalam ILMU TASAWUF semuanya bagi memenuhi kesempurnaan AKIDAH, AKHLAK dan HUKUM HAKAM AMAL dan itulah keseluruhan SYARIAT ISLAM.

Para ulama mengkelas-kelaskan ilmu ini dengan nama-nama kerana mahu menyusun ilmu ini secara sistematik agar mudah dipelajari dan mendatangkan FAHAM dan FAQIH di kalangan umat yang menuntut ilmu. Jika HAKIKAT dan MAKRIFAT itu juga suatu ilmu Islam, maka sewajarnya HAKIKAT dan MAKRIFAT itu terkandung dalam TASAWUF, dan TASAWUF itu terkandung dalam SYARIAT. Dan semuanya itu asasnya AL QURAN dan HADIS.

NAK JADI AHLI SUFI, AHLI FIQH, MESTI JADI AHLI QURAN DAN AHLI HADIS.

Islam tak dipelajari dengan rasa-rasa, common sense ikut paradigma dogma dunia teras falsafah-falsafah kemanusiaan yang tak kehambaan, rasa macam baik, rasa macam kool, rasa indie, rasa aktivis, rasa cukup bagus, rasa macam lawan kezaliman, rasa reformis atau rasa revolusioner, rasa-rasa yang tak teras pada ilmu Quran dan Hadis, rasa-rasa yang buat diri lebih melulu membantah, marah-marah, takut hidup susah, takut mati, cinta dunia, tamak dan rasa nak berebut, tak puas hati sana sini, tak ada usaha bangun idea, tak ada usaha nak berbantu-bantu, hari-hari bising sebab perut belum cukup diisi buncit, rumah belum dibina megah, kenderaan belum cukup laju dan handal, nafsu belum puas-puas, saban waktu rasa tak cukup-cukup nak rakus-rakusan. Bukan begitu.

Oleh itu sebahagian ulama mewajibkan ILMU TASAWUF yang bercerita soal tawadhuk, zuhud, qanaah, akhlak yang baik, hati yang sentiasa bertaubat, sabar, hikmah, mujahadah, uzlah, ahli zikir, amal soleh, ikhlas, ihsan sehingga mencapai pertolongan Allah (maqam wali Allah) dan lain-lain, kerana semua itu MEMATIKAN NAFSU UNTUK RASA-RASA tadi.
Semua kerana kita mahu jadi orang Islam. Dan sesungguhnya jadi orang Islam yang faham SYARIAT adalah jadi orang yang baik.

Sebelum dapat kemahuan untuk jadi orang baik, kita semak diri adakah kita menangisi dosa-dosa kita hingga timbul penyesalan, timbul sebak di dada, mengalir berderai-derai air mata saat kita hadap diri pada Allah tiap kali SOLAT. Atau kita hanya mahu terus jadi umat islam yang begini, solat lapan, solat dua puluh, tetap pesta berbazar-bazar dosa?