.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Friday, December 2, 2022

Cerita disebalik Model Amalan Budaya Juara.

 



Situasi (Situation)

Selalu orang bercakap tentang kerumitan tentang bagaimana untuk merealisasi sesuatu perkara atau ‘how to make things happen’. Orang yang mampu merealisasi sesuatu ini, umumnya selalu di pandang tinggi oleh orang lain.

 

Kerumitan (Complication)

Perkara di atas ini selalu dibual orang. Samada di kalangan mereka yang memimpin atau yang dipimpin. Namun begitu, tidak nampak satu jalan yang praktikal, sistematik dan berterusan bagi membina kemampuan ini.

 

Kesan (Impact)

Sekiranya perkara ini tidak ditangani, semestinya kita akan membuatkan diri kita terdedah kepada pelbagai ancaman dunia sekarang yang penuh dengan segala macam turun naik, ketidaktentuan, kerumitan dan kesamaran (Volatility, Uncertainty, Complexity and Ambiguity – VUCA) ini.

 

Cadangan (Proposal)

Bertolak dari keperluan di atas, itulah mengapa telah diwujudkan satu program pembangunan diri bernama Budaya Juara (BJ) atau dalam Bahasa inggeris ‘Culture of Champions’ (COC). Program Budaya Juara ini telah disediakan berdasarkan kepada pemerhatian dari pengalaman membangunkan sumber manusia di dalam TNB. Dalam kata lain, program Budaya Juara ini bukan berpandukan kepada teori semata-mata tetapi sangat menekankan kepada perkara yang didapati mujarab dalam melaksanakan perubahan.

 

Tindakan (Action)

Walaubagaimanapun, bagi memastikan para peserta mampu membina kemampuan ‘untuk merealisasi sesuatu perkara’ ini, tidak cukup dengan hanya mengetahui teori yang ada dalam Budaya Juara ini, para peserta perlu mengamalkan apa yang dinyatakan dalam Model Amalan Budaya Juara ini.


Pertama, peserta perlu mengamalkan segala nilai-nilai yang baik (seperti nilai teras sesuatu organisasi) kerana bila nilai ini diamalkan, ianya bakal menwujudkan hubungan harmoni dengan diri mereka sendiri, orang lain dan Penciptanya. Hal ini penting kerana bila telah wujud hubungan harmoni ini, ianya bakal memudahkan perlaksanaan usaha mereka (Gear 1).

 

Kedua, peserta perlu amal idea yang terkandung dalam Budaya Juara ini ke dalam tugas mereka. Jika ini tidak dilakukan, mana mungkin mereka mampu membina kemahiran dari idea-idea yang ada dalam program Budaya Juara ini. Bagi memastikan ini terlaksana, itu sebab mengapa sessi coaching dilakukan dalam program Budaya Juara ini (Gear 2).

 

Akhir sekali, segala usaha di atas tidak bermakna jika kita tidak bersandar dan letakkan segala harapan kita kepadaNya sebab segala milikNya (Gear 3).

 

 Faedah (Benefits)

Dengan izinNya, jika ini dilakukan secara sistematik dan berterusan (ketiga-tiga gear ini bergerak laju), kemahiran bagaimana untuk merealisasi sesuatu perkara atau ‘how to make things happen’ ini mampu diwujudkan dalam diri seseorang itu.

No comments:

Post a Comment