.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Sunday, January 8, 2023

The Way Forward

 



Masa untuk aku meninggalkan TNB kian lama kian hampir. Terus terang, bukan senang rasanya untuk meninggalkan TNB setelah sekian lama aku bersamanya. Macam-macam perasaan timbul. Tapi apa pun, seperti ceritanya hal kehidupan yang lain, bila sampainya untuk aku move on, aku mesti move on. Hidup ini sekejap. Hidup ini sementara.

 

Aku mahu buka buku baru aku dalam nada yang penuh harapan. Satu harapan yang sekian lama terpendam ialah harapan aku untuk membawa segala ilmu dan pengalaman yang aku telah compile dalam bentuk modul2 itu. Masih aku ingat, semenjak aku dalam lingkungan umur awal 30an lagi, aku sebenarnya telah menanam harapan ini.

 

Of course segala macam soalan timbul dalam benak hati aku. Mahukah orang terima ilmu ini? Adakah mampu aku create buy-in dari mereka? Aku punya kuderat untuk melakukan ini semua? Apapun, tak guna aku melayani soalan-soalan sebegini. Buat saja. After all, ini ikigai aku. Just do it!

 

Teringat perbualan dengan Salmah pagi tadi. Kata beliau, hidup ini rupanya mudah sahaja tetapi kita yang buatnya jadi kusut. Aku rasa pelik kenapa tetiba saja beliau berkata begitu. Apapun, menarik perbualan aku dan beliau tentang perkara ini. Kami melihat yang menyebabkan kita menjadikan hidup ini kusut sebab ramai di antara kita yang terbawa-bawa mahu diperakui orang lain, suka membandingkan hidup sendiri dengan hidup orang lain dan suka menuruti keinginan yang sebenarnya kita tidak perlukan.

 

Maka sudahnya kita susah untuk bersyukur dan sentiasa rasa tidak cukup. Tanda kita bersyukur ialah kita sentiasa sangka baik dengan Tuhan walau apa pun dugaan yang diberikanNya, kita sentiasa berharap dan bersandar kepadaNya dan atas sebab itu kita kita sentiasa terus menerus berdoa dan berusaha tanpa putus asa.

 

Aku lihat cara pandang begini sangat baik dan aku harap di masa depan, aku mampu subscribe kepada cara pandang ini terutama dalam membawa modul2 aku ke tengah masyarakat.

 

Berdasarkan apa yang aku fikir dan rasakan diatas, itulah sebab aku berazam untuk memastikan masa-masa yang masih berbaki ini dapat aku gunakan dengan penuh berkat. Aku berazam dapat aku gunakannya bagi melaksanakan perkara-perkara yang berfaedah dan seterusnya mendapat redhaNya. Aku tidak mahu masa berbaki ini untuk perkara biasa-biasa sahaja tetapi aku mahu masa-masa itu digunakan untuk memberi nilai kepada dunia ini.

 

Harap Tuhan ampuni aku, selesaikan segala masalah aku dan bimbingi aku dalam melaksana hajat-hajat aku ini. 


Aamiin! 

No comments:

Post a Comment